July 15, 2024

KHAN YOUNIS, Jalur Gaza (AP) — Layanan web dan telepon terputus di seluruh Jalur Gaza pada Kamis karena kekurangan bahan bakar, kata penyedia utama Palestina, sehingga menimbulkan potensi pemadaman komunikasi jangka panjang ketika Israel mengisyaratkan serangannya terhadap Hamas dapat menjadi sasaran berikutnya. wilayah selatan, tempat sebagian besar penduduk mengungsi.

Pasukan Israel untuk hari kedua menggeledah Rumah Sakit Shifa di utara untuk mencari jejak Hamas. Mereka memperlihatkan apa yang mereka katakan sebagai pintu masuk terowongan dan senjata yang ditemukan di dalam truk di dalam kompleks. Namun militer belum merilis bukti adanya pusat komando Hamas yang menurut Israel tersembunyi di bawah kompleks tersebut. Hamas dan staf di rumah sakit tersebut, yang merupakan rumah sakit terbesar di Gaza, membantah tuduhan tersebut.

Militer mengatakan mereka menemukan mayat salah satu sandera yang diculik oleh Hamas, Yehudit Weiss, 65 tahun, di sebuah gedung yang berdekatan dengan Shifa, di mana mereka juga menemukan senapan serbu dan granat berpeluncur roket. Namun tidak disebutkan penyebab kematiannya.

Gangguan komunikasi ini sebagian besar memutus hubungan satu sama lain dan dunia luar bagi 2,3 juta penduduk Gaza, sehingga memperburuk krisis kemanusiaan yang parah di Gaza selatan, bahkan ketika serangan udara Israel terus berlanjut di sana. Program Pangan Dunia PBB memperingatkan “kemungkinan terjadinya kelaparan” di Gaza karena pasokan makanan telah berkurang di bawah kendali Israel dan terlalu sedikit yang datang dari Mesir.

Anak-anak pengungsi Palestina, yang melarikan diri dari pemboman Israel di Jalur Gaza utara dan sekarang tinggal di tempat penampungan sementara, menyalakan api untuk merebus ketel setelah hujan badai semalaman di Khan Yunis, pada 15 November 2023.
Anak-anak pengungsi Palestina, yang melarikan diri dari pemboman Israel di Jalur Gaza utara dan sekarang tinggal di tempat penampungan sementara, menyalakan api untuk merebus ketel setelah hujan badai semalaman di Khan Yunis, pada 15 November 2023.

Mahmud Hams/AFP melalui Getty Photos

Perang tersebut, yang kini memasuki minggu keenam, dipicu oleh serangan Hamas pada 7 Oktober ke Israel selatan yang menewaskan lebih dari 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menangkap sekitar 240 pria, wanita, dan anak-anak. Weiss, wanita yang jenazahnya ditemukan Kamis, adalah sandera ketiga yang dipastikan tewas, sementara empat lainnya telah dibebaskan dan satu orang berhasil diselamatkan.

Israel menanggapi serangan itu dengan kampanye udara selama berminggu-minggu dan invasi darat ke Gaza utara, dan bersumpah untuk menyingkirkan Hamas dari kekuasaan dan menghancurkan kemampuan militernya.

Lebih dari 11.470 warga Palestina telah terbunuh, dua pertiga dari mereka adalah perempuan dan anak di bawah umur, menurut otoritas kesehatan Palestina. 2.700 lainnya dilaporkan hilang, diyakini terkubur di bawah reruntuhan. Penghitungan resmi tidak membedakan antara kematian warga sipil dan militan, dan Israel mengatakan mereka telah membunuh ribuan militan.

Perang telah meningkatkan ketegangan di tempat lain. Di Tepi Barat yang diduduki, orang-orang bersenjata Palestina melepaskan tembakan ke sebuah pos pemeriksaan di jalan utama yang menghubungkan Yerusalem dengan permukiman Israel, menewaskan seorang tentara dan melukai tiga orang.

Ketiga penyerang tersebut tewas, menurut polisi, yang mengatakan para penyerang memiliki senapan serbu, pistol dan kapak, dan sedang mempersiapkan serangan di Yerusalem. Hamas mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

BEBERAPA SENJATA, TAPI SEJAUH INI TIDAK ADA TEROWONGAN

Sehari setelah menyerbu Shifa, rumah sakit terbesar di Gaza, pasukan Israel terus menggeledah kompleks tersebut. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pasukannya menggeledah bagian bawah tanah rumah sakit tersebut pada hari Kamis dan menahan teknisi yang menjalankan peralatannya.

Rumah sakit tersebut tidak mendapat aliran listrik selama hampir seminggu, dan para staf mengatakan mereka telah berjuang untuk menjaga 36 bayi prematur dan 45 pasien dialisis tetap hidup tanpa peralatan yang berfungsi.

Seorang pasien dialisis meninggal pada hari Kamis, direktur Shifa, Mohamed Abu Selmia, mengatakan kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa 650 pasien yang terluka dan 5.000 pengungsi berada di rumah sakit.

Israel mengatakan tentaranya membawa tim medis dengan inkubator dan perlengkapan lainnya, meskipun staf Shifa mengatakan inkubator tidak ada gunanya tanpa bahan bakar. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan 40 pasien, termasuk tiga bayi, meninggal sebelum penggerebekan setelah generator darurat kehabisan bahan bakar pada hari Sabtu.

Selama hari-hari sebelumnya pertempuran di jalan-jalan terdekat, tidak ada laporan pejuang Hamas melepaskan tembakan dari dalam Shifa, dan tidak ada pertempuran ketika pasukan Israel masuk pada hari Rabu.

Israel menghadapi tekanan untuk membuktikan klaimnya bahwa Hamas mendirikan pusat komando utamanya di dalam dan di bawah rumah sakit, yang memiliki banyak bangunan di space beberapa blok kota. Sejauh ini, sebagian besar telah menunjukkan beberapa simpanan senjata.

Pemuda Palestina yang terluka dalam serangan Israel tiba di Rumah Sakit Medis Nasser pada 16 November 2023 di Khan Yunis, Gaza.  Pertempuran sengit terjadi di Jalur Gaza utara ketika Israel mengepung wilayah tersebut, meskipun ada seruan gencatan senjata yang semakin mendesak.  Karena kurangnya bahan bakar yang dibutuhkan untuk mengoperasikan generator, rumah sakit kekurangan listrik.  Antara 15.000 dan 20.000 orang berlindung di fasilitas rumah sakit, menurut kementerian kesehatan di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas.  WHO, sekali lagi menghubungi rumah sakit Al-Shifa di Gaza, mempertimbangkannya
Pemuda Palestina yang terluka dalam serangan Israel tiba di Rumah Sakit Medis Nasser pada 16 November 2023 di Khan Yunis, Gaza. Pertempuran sengit terjadi di Jalur Gaza utara ketika Israel mengepung wilayah tersebut, meskipun ada seruan gencatan senjata yang semakin mendesak. Karena kurangnya bahan bakar yang dibutuhkan untuk mengoperasikan generator, rumah sakit kekurangan listrik. Antara 15.000 dan 20.000 orang berlindung di fasilitas rumah sakit, menurut kementerian kesehatan di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. WHO, sekali lagi menghubungi rumah sakit Al-Shifa di Gaza, menganggap “situasi ini merupakan bencana dan berbahaya.”

Ahmad Hasaballah melalui Getty Photos

Pada hari Kamis, militer merilis video tentang sebuah lubang di halaman rumah sakit yang dikatakan sebagai pintu masuk terowongan. Video tersebut juga menunjukkan beberapa senapan serbu dan RPG, granat, klip amunisi dan rompi serbaguna yang diletakkan di atas selimut yang dikatakan ditemukan di sebuah truk pickup di halaman. Related Press tidak dapat memverifikasi klaim Israel secara independen.

Dalam beberapa pekan terakhir, Israel menggambarkan rumah sakit tersebut sebagai lokasi markas besar Hamas. Mereka merilis peta satelit yang menyebutkan bangunan tertentu sebagai pusat komando atau sebagai kompleks perumahan bawah tanah. Mereka merilis animasi komputer yang menggambarkan jaringan lorong dan ruangan bawah tanah yang berisi senjata dan tong bahan bakar. AS mengatakan mereka memiliki intelijen untuk mendukung klaim Israel.

Tuduhan tersebut adalah bagian dari tuduhan Israel yang lebih luas bahwa Hamas menggunakan warga Palestina sebagai tameng manusia di Jalur Gaza – yang menurut para pejabat Israel adalah alasan banyaknya korban sipil selama berminggu-minggu pemboman.

MELIHAT SELATAN

Militer mengatakan mereka telah mengkonsolidasikan kendalinya di wilayah utara, meski pertempuran masih terus berlanjut di wilayah tersebut. Menteri Pertahanan Yoav Gallant mengatakan pada hari Rabu bahwa operasi darat pada akhirnya akan “mencakup wilayah utara dan selatan. Kami akan menyerang Hamas dimanapun berada.” Dia tidak memberikan kerangka waktunya.

Pasukan Israel pada hari Kamis menyebarkan selebaran yang memberitahu warga Palestina di wilayah timur kota selatan Khan Younis untuk mengungsi. Selebaran serupa juga dijatuhkan di Gaza utara selama berminggu-minggu menjelang invasi darat.

Serangan berlanjut di wilayah selatan pada hari Kamis. Di kota Deir al-Balah, pemakaman diadakan untuk 28 orang yang tewas dalam bom semalam yang meratakan beberapa bangunan.

Sebagian besar penduduk Gaza memadati Gaza selatan, termasuk ratusan ribu orang yang mengindahkan seruan Israel untuk mengungsi ke utara untuk menghindari serangan darat. Sekitar 1,5 juta orang yang diusir dari rumah mereka telah memadati tempat penampungan PBB atau rumah bersama keluarga lain.

Jika serangan bergerak ke selatan, tidak jelas ke mana mereka akan pergi, karena Mesir menolak mengizinkan perpindahan massal ke wilayahnya. Militer Israel telah meminta masyarakat untuk pindah ke “zona aman” di Mawasi, sebuah kota di pantai Mediterania yang luasnya beberapa kilometer persegi (mil persegi), di mana bantuan kemanusiaan dapat disalurkan.

Truk yang membawa bantuan kemanusiaan memasuki perbatasan Rafah saat serangan Israel berlanjut di Rafah, Gaza pada 15 November 2023.
Truk yang membawa bantuan kemanusiaan memasuki perbatasan Rafah saat serangan Israel berlanjut di Rafah, Gaza pada 15 November 2023.

Abed Khatib/Anadolu Company melalui Getty Photos

Kepala 18 badan PBB dan badan amal internasional pada hari Kamis menolak pembentukan zona aman, dan mengatakan bahwa memusatkan warga sipil di satu wilayah sementara permusuhan terus berlanjut adalah terlalu berbahaya. Mereka menyerukan gencatan senjata dan masuknya bantuan kemanusiaan serta bahan bakar tanpa hambatan bagi penduduk Gaza.

Israel telah menutup Gaza sejak awal perang, sehingga hanya mengizinkan sedikit bantuan dari Mesir. Mereka juga melarang pengiriman bahan bakar, dengan mengatakan bahwa bahan bakar tersebut akan dialihkan ke Hamas – meskipun pada minggu ini mereka mengizinkan sejumlah kecil bahan bakar untuk digunakan oleh truk-truk PBB dalam mengirimkan bantuan.

Program Pangan Dunia mengatakan 447 truk yang membawa makanan ke Gaza dari Mesir – dari complete 1.129 truk bantuan sejak 21 Oktober – menyediakan kurang dari 7% kebutuhan kalori harian penduduk. Roti “langka atau tidak ada” setelah kekurangan bahan bakar menutup sebagian besar toko roti, dan rantai pasokan makanan runtuh, katanya.

“Dengan semakin dekatnya musim dingin, tempat penampungan yang tidak aman dan penuh sesak serta kurangnya air bersih, warga sipil menghadapi kemungkinan kelaparan,” kata Direktur Eksekutif WFP Cindy McCain.

Kurangnya bahan bakar juga berdampak pada terputusnya jaringan web dan telepon, dan jaringan tersebut tidak dapat diaktifkan kembali kecuali Israel mengizinkan bahan bakar masuk, kata Palnet, penyedia telekomunikasi utama Palestina. Hal ini meningkatkan potensi pemadaman komunikasi jangka panjang, setelah tiga kali penutupan komunikasi sebelumnya dapat diperbaiki oleh otoritas Gaza.

Pemadaman listrik sebelumnya membuat trauma warga Palestina, membuat mereka tidak dapat memanggil ambulans atau menghubungi anggota keluarga untuk memastikan mereka masih hidup. Pekerja bantuan mengatakan penutupan ini mendatangkan malapetaka pada operasi kemanusiaan dan rumah sakit. Beberapa warga Palestina berhasil menjaga komunikasi menggunakan telepon satelit atau kartu SIM yang menjangkau jaringan Israel atau Mesir.

Jeffery dan Keath melaporkan dari Kairo. Penulis Related Press Amy Teibel dan Melanie Lidman di Yerusalem; Najib Jobain di Khan Younis, Jalur Gaza; dan Kareem Chehayeb di Beirut berkontribusi pada laporan ini.

Supply Hyperlink : [randomize]