July 15, 2024

Dewan editorial Wall Avenue Journal mengatakan Donald Trump “tidak bisa menahan diri untuk tidak membuat segala sesuatu tentang dirinya,” bahkan di tengah meningkatnya krisis kemanusiaan dan pecahnya perang.

Dalam editorial yang diterbitkan hari Kamis, surat kabar konservatif tersebut mengecam mantan presiden tersebut karena retorikanya mengenai konflik di Israel dan Gaza, yang meletus pada hari Sabtu setelah militan Hamas membantai ratusan warga Israel dalam serangan mendadak.

Pada rapat umum hari Rabu di Florida, Trump mengkritik Benjamin Netanyahu, perdana menteri Israel, sambil menyebut organisasi militan Hizbullah yang berbasis di Lebanon “sangat cerdas.” Hizbullah, seperti Hamas, didukung oleh Iran.

Journal mencatat bahwa Netanyahu adalah “sekutunya [Trump] seharusnya bersahabat dengan” dan pemimpin “sahabat terdekat Amerika di Timur Tengah, yang sedang menghadapi krisis keamanan terburuk dalam 50 tahun.”

“Setidaknya 27 orang Amerika tewas dan lebih banyak lagi yang hilang. Tapi Tuan Trump tidak bisa memisahkan hal ini dari keluhan pribadinya,” tulis para editor, seraya menambahkan bahwa Trump “gila” karena Netanyahu secara terbuka mengakui bahwa Joe Biden memenangkan pemilihan presiden tahun 2020.

Sejak perang pecah, yang menyebabkan lebih dari 2.800 orang tewas pada hari Jumat, Trump telah membual bahwa “tidak ada kemungkinan” serangan Hamas akan terjadi jika dia menjadi presiden; berbagi dugaan di web bahwa gubernur Florida dan calon presiden dari Partai Republik Ron DeSantis mengenakan sepatu hak tinggi; mendorong teori konspirasi baru yang aneh tentang Biden dan mantan Presiden Barack Obama; dan mengeluh karena tidak masuk dalam daftar Forbes 400.

Trump adalah kandidat terdepan untuk nominasi presiden dari Partai Republik. Dia juga telah didakwa empat kali, menghadapi 91 dakwaan kejahatan atas upaya subversi pemilu, penanganan dokumen rahasia dan dugaan pemalsuan catatan bisnis.

Baca editorial Wall Avenue Journal di sini.


Supply Hyperlink : [randomize]