June 24, 2024

Mantan Presiden Donald Trump kembali memperjuangkan larangannya terhadap imigran dari negara-negara mayoritas Muslim pada hari Senin, berjanji untuk memperluas kebijakan tersebut jika dia terpilih menjadi anggota Gedung Putih serta melembagakan “penyaringan ideologis yang kuat” untuk semua imigran.

“Seperti yang telah saya katakan, berkali-kali sebelumnya, saya akan menerapkan kembali dan memperluas larangan perjalanan Trump yang sangat sukses terhadap masuknya negara, wilayah, dan tempat yang dilanda teror,” kata Trump kepada kerumunan pendukungnya di Clive, Iowa. “Itu membuat kami tetap aman; kami tidak akan membiarkan orang datang dari negara tertentu dimana terdapat teror yang luar biasa. Masuk akal, bukan?”

Trump, yang tetap menjadi kandidat terdepan dalam nominasi presiden Partai Republik tahun 2024, melontarkan komentar tersebut di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza. Mantan presiden tersebut menyebut perang sebagai pembenaran atas perluasan larangan imigrasi, dan mengatakan bahwa ia juga akan mencabut beberapa visa pelajar dan mendeportasi siapa pun yang melakukan demonstrasi menentang Israel.

“Jika Anda ingin menghapuskan negara Israel, Anda didiskualifikasi; jika Anda mendukung Hamas atau ideologi di balik Hamas, Anda didiskualifikasi; dan jika Anda seorang komunis, Marxis, atau fasis, Anda akan didiskualifikasi,” katanya, bersandar pada retorika diskriminatif dan menakutkan yang umum terjadi sepanjang kampanyenya. “Selain itu, kami akan secara agresif mendeportasi penduduk asing yang memiliki simpati jihadis.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia akan menentang upaya AS untuk menerima pengungsi dari Gaza, di mana lebih dari 1 juta orang telah meninggalkan rumah mereka. Israel diperkirakan akan menyerang wilayah tersebut dalam beberapa hari mendatang sebagai pembalasan atas serangan mendadak Hamas yang menghancurkan awal bulan ini. Ribuan orang tewas di kedua sisi konflik, dan Presiden Joe Biden diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Israel pada hari Rabu di tengah kekhawatiran perang dapat meluas.

Mantan Presiden Donald Trump berbicara dalam rapat umum kampanye Senin, 16 Oktober 2023, di Clive, Iowa.
Mantan Presiden Donald Trump berbicara dalam rapat umum kampanye Senin, 16 Oktober 2023, di Clive, Iowa.

Matthew Putney melalui Related Press

Trump mengatakan bahwa larangan barunya, yang awalnya diterapkan pada tujuh negara mayoritas Muslim pada tahun 2017, akan mencakup warga negara dari Libya, Somalia, Suriah dan Yaman jika diberlakukan, serta “tempat lain yang mengancam keamanan kita.”

Kelompok hak asasi manusia sangat marah dengan larangan tersebut dan menyebutnya tidak manusiawi dan diskriminatif. Biden membatalkan kebijakan tersebut tak lama setelah menjabat, namun larangan tersebut berdampak buruk bagi ratusan keluarga lama setelah larangan tersebut dicabut.

Komentar Trump baru-baru ini memicu kecaman langsung dari Partai Demokrat, yang merujuk pada retorika Islamofobia yang “tidak melakukan apa pun selain menabur kekacauan dan melahirkan kekerasan.” Komite Nasional Demokrat (DNC) mengaitkan komentar tersebut dengan pembunuhan seorang anak laki-laki Muslim berusia 6 tahun di Illinois minggu ini.

“Donald Trump menindaklanjuti perilaku tidak menentu minggu lalu – mengkritik Israel dan memuji musuh-musuh teroris mereka – dengan kini mengeksploitasi ketakutan dan kecemasan dalam upaya tanpa malu-malu untuk menghidupkan kembali larangan terhadap Muslim ekstrem yang ditolak secara luas,” kata ketua DNC Jamie Harrison dalam sebuah pernyataan. “Trump terus menegaskan bahwa satu-satunya prinsip panduannya adalah apa yang bermanfaat bagi dirinya sendiri, bukan bagi rakyat Amerika atau keamanan nasional kita.”


Supply Hyperlink : [randomize]