June 23, 2024

BOULDER (AP) — Terdakwa dalam penembakan massal tahun 2021 yang menewaskan 10 orang di grocery store Colorado mengaku tidak bersalah dengan alasan kegilaan pada hari Selasa setelah hakim memutuskan bahwa kasus tersebut dapat dibawa ke pengadilan.

Pengacara Ahmad Al Aliwi Alissa mengajukan pembelaan atas namanya di hadapan Hakim Ingrid Bakke di Boulder. Mengenakan seragam penjara bergaris oranye dan putih, Alissa melihat ke bawah di pengadilan dan kadang-kadang ke arah hakim saat dia menasihatinya tentang hak-haknya sebelum pembelaannya dimasukkan.

Pengakuan tidak bersalah karena alasan kegilaan melibatkan apakah kesehatan psychological seseorang menghalangi mereka untuk memahami benar dan salah ketika kejahatan dilakukan.

Alissa didakwa melakukan pembunuhan dan beberapa percobaan pembunuhan. Baik pengacaranya maupun orang lain tidak membantah bahwa Alissa adalah pelaku penembakan.

Sidang hari Selasa diadakan untuk memutuskan apakah ada cukup bukti bagi Alissa, penderita skizofrenia, untuk diadili pada penembakan pada 22 Maret 2021 di toko King Soopers yang ramai di Boulder, sekitar 30 mil (50 kilometer) barat laut Denver.

Bakke memerintah setelah Detektif Polisi Boulder Sarah Cantu menggambarkan bagaimana pria bersenjata itu hanya membutuhkan waktu satu menit untuk membunuh sebagian besar korbannya di grocery store di kota kampus Boulder. Dia mengatakan dia menargetkan orang-orang yang bergerak dan terus menembaki mereka sampai mereka mati.

Sepuluh orang termasuk seorang petugas polisi tewas dalam serangan itu. Delapan korban pertama meninggal dalam waktu 69 detik; semua kecuali satu orang ditembak beberapa kali dan semua orang yang tertembak tewas, Cantu bersaksi.

“Dia menemukan sasaran bergerak, mengejarnya dan menembaknya sampai berhenti bergerak,” kata Cantu ketika jaksa penuntut memaparkan kasusnya terhadap pria sakit jiwa tersebut, yang baru-baru ini dianggap kompeten untuk diadili dalam penembakan tersebut.

Penghormatan digantung di pagar sementara yang mengelilingi tempat parkir di depan toko kelontong King Soopers di mana 10 orang tewas dalam penembakan massal akhir Maret 2021 di Boulder, Colorado. (AP Photo/David Zalubowski, File)
Penghormatan digantung di pagar sementara yang mengelilingi tempat parkir di depan toko kelontong King Soopers di mana 10 orang tewas dalam penembakan massal akhir Maret 2021 di Boulder, Colorado. (AP Photograph/David Zalubowski, File)

Pihak berwenang belum menentukan motifnya, kata Cantu. Namun seorang psikolog forensik bersaksi dalam sidang pada bulan September bahwa Alissa, 24 tahun, membeli senjata api untuk melakukan penembakan massal dan mengindikasikan “ada niat untuk bunuh diri oleh polisi.”

Pada sidang bulan September, psikolog forensik, Loandra Torres, juga mengatakan kepada hakim bahwa Alissa mengetahui sidik jarinya ditemukan di senjata yang dapat digunakan sebagai bukti untuk memberatkannya.

Dia dituduh membunuh sembilan pembeli dan pekerja di dalam dan di luar toko serta Petugas Eric Talley, ayah dari tujuh anak dan salah satu dari tiga petugas polisi pertama yang memasuki toko.

Dia ditangkap di toko tersebut setelah ditembak oleh seorang petugas polisi, bagian dari gelombang kedua penegakan hukum yang memasuki toko tersebut setelah petugas Talley terbunuh.

Sidang pada hari Selasa merupakan langkah penting dalam penuntutannya, yang hingga saat ini terhenti karena kesehatan psychological Alissa.

Bagi keluarga korban, ini merupakan tonggak penting. Robert Olds, yang keponakannya Rikki Olds terbunuh, berada di barisan depan ruang sidang. Dia mengatakan dia menginginkan keadilan atas nama keponakannya, seorang manajer front-end berusia 25 tahun di grocery store.

“Ini pertarungan terakhir, pertahanan terakhir keponakan saya yang tidak bisa berada di sini untuk melakukan hal itu sendiri karena orang ini membunuhnya,” kata Robert Olds.

Alissa dinyatakan tidak kompeten secara psychological pada akhir tahun 2021 dan dikirim ke rumah sakit jiwa negara untuk dirawat. Setelah dia menjalani pengobatan paksa, para ahli musim panas ini mengatakan kondisinya telah membaik secara signifikan. Bulan lalu, Bakke memutuskan bahwa Alissa kompeten untuk dituntut atas keberatan pembela setelah mendengar kesaksian dari psikolog.

Evaluasi awal sepanjang tahun 2021 dan 2022 menunjukkan bahwa Alissa tidak kompeten untuk diadili terutama karena ketidakmampuannya berkomunikasi dengan jelas dan terkadang penolakan langsungnya untuk membahas tuduhan terhadap dirinya, demikian kesaksian pihak berwenang.

Kompetensi psychological mencakup apakah terdakwa mampu memahami proses pengadilan dan berkomunikasi dengan pengacaranya untuk membantu pembelaannya sendiri. Hal ini merupakan permasalahan hukum yang berbeda dengan pengakuan tidak bersalah karena alasan kegilaan dan permasalahan apakah terdakwa memahami benar dan salah ketika kejahatan dilakukan.

Keluarga Alissa berimigrasi dari Suriah, ia menjadi warga negara AS dan mereka tinggal di lingkungan kelas menengah di pinggiran kota Denver, di mana keluarga tersebut juga memiliki sebuah restoran.

Satu-satunya masalah yang diketahui sebelum penembakan terjadi pada tahun 2018 ketika Alissa dihukum karena menyerang sesama siswa sekolah menengah, sebuah pelanggaran ringan, menurut dokumen polisi. Seorang mantan teman sekelasnya juga mengatakan kepada The Related Press bahwa Alissa dikeluarkan dari tim gulat setelah berteriak bahwa dia akan membunuh semua orang menyusul kekalahan dalam pertandingan latihan.

Pihak berwenang mengatakan Alissa secara sah membeli pistol AR-556, yang menyerupai senapan, yang digunakan dalam serangan itu. Keluarga dari beberapa korban menggugat produsen senjata tersebut, Sturm, Ruger & Co., dengan mengatakan bahwa mereka memasarkan senjata tersebut dengan cara yang “sembrono” dan “tidak bermoral” yang mempromosikan kemampuan membunuh dan mengagung-agungkan orang-orang bersenjata yang sendirian. Dalam pengajuan ke pengadilan, perusahaan tersebut mengatakan bahwa pemasarannya tidak mendorong aktivitas ilegal dan bahwa gugatan tersebut mencoba untuk menghukum pidato komersial mereka yang sah dan dilindungi secara inkonstitusional.

Supply Hyperlink : [randomize]