June 24, 2024

NEW YORK (AP) — Tamirat Tola tidak berpikir untuk memecahkan rekor lintasan Marathon Kota New York saat dia berlari sendirian di Central Park selama beberapa mil terakhir perlombaan. Dia hanya fokus berusaha untuk menang.

Pelari Ethiopia ini memecahkan rekor usia 12 tahun, menyelesaikan lomba lari sejauh 26,2 mil dalam waktu 2 jam, 4 menit dan 58 detik pada hari Minggu — delapan detik lebih cepat dari Geoffrey Mutai pada tahun 2011.

“Masyarakat New York luar biasa memberikan dukungan ethical kepada saya setiap kilometer,” kata Tola. “Saya turut berbahagia untuk mereka. Terima kasih semua orang. Jaraknya jauh untuk dilakukan sendirian. … Aku tidak memikirkan banyak hal. Saya berpikir untuk menang. Jadi ini bagus.”

Tola, yang finis keempat pada balapan tahun 2018 dan 2019, menjauh dari rekan senegaranya Jemal Yimer ketika pasangan tersebut menuju Bronx pada jarak 20 mil. Saat Tola kembali ke Manhattan satu mil kemudian, dia sudah unggul 19 detik dan pergi. hanya mengejar sasaran Mutai. Pemain berusia 32 tahun itu terlambat bergabung, bergabung tiga minggu lalu.

Albert Korir dari Kenya, yang memenangkan NYC Marathon 2021, finis kedua hampir dua menit di belakang Tola.

Meskipun tidak banyak drama dalam perlombaan putra setelah Tola menarik diri, kompetisi putri turun ke babak terakhir. Hellen Obiri dari Kenya melaju di 400 meter terakhir untuk merebut gelar putri.

Obiri yang berusia 33 tahun berlari di New York untuk pertama kalinya tahun lalu dan finis di urutan keenam.

“Debut pertama saya di sini sangat buruk bagi saya, dan saya berkata sepertinya saya tidak ingin kembali ke sini tahun depan,” kata Obiri. “Setelah itu saya bilang, wah, saya di sini lagi. Jadi Anda tahu terkadang Anda belajar dari kesalahan Anda, jadi saya melakukan banyak kesalahan tahun lalu, jadi saya bilang saya ingin mencoba melakukan yang terbaik.”

Obiri, Letesenbet Gidey dari Ethiopia dan juara bertahan Sharon Lokedi semuanya berlari bersama untuk saling bertukar keunggulan. Obiri bergerak saat ketiganya kembali ke Central Park untuk menempuh jarak setengah mil terakhir. Dia selesai pada 2:27:23. Gidey finis kedua, tertinggal enam detik.

Lokedi tertinggal 10 detik dari Obiri, yang memenangkan Boston Marathon pada bulan April. Dia adalah wanita pertama yang memenangkan dua maraton tersebut pada tahun yang sama sejak Ingrid Kristiansen dari Norwegia melakukannya pada tahun 1989.

Ini adalah lapangan putri yang luar biasa yang diharapkan berpotensi memecahkan rekor lintasan 2:22:31 yang dibuat oleh Margaret Okayo pada tahun 2003. Tidak seperti tahun lalu ketika cuaca hangat di luar musimnya dengan suhu di tahun 70an, balapan hari Minggu jauh lebih sejuk dengan saat itu terjadi pada tahun 50an – kondisi preferrred untuk memecahkan rekor waktu dan untuk 50.000 pelari.

Sebaliknya, para wanita melakukan perlombaan taktis dengan 11 pelari, termasuk pelari Amerika Kellyn Taylor dan Molly Huddle di kelompok terdepan untuk 20 mil pertama. Taylor dan Huddle sama-sama memimpin grup dengan poin sebelum mundur dan finis di urutan kedelapan dan kesembilan.

“20 mil pertama, saya seperti apa yang sedang terjadi,” kata Taylor. “Itu sangat aneh, salah satu balapan teraneh yang pernah saya ikuti dengan bakat berkaliber di lapangan. Ada pembicaraan untuk memecahkan rekor lapangan dan melakukan semua hal, setelah beberapa saat sepertinya hal itu tidak akan terjadi. Kami berlari dengan kecepatan enam menit tanpa alasan yang jelas. Terkadang begitulah balapan berlangsung. Anda dapat ikut serta dan melakukan itu atau melakukan hal Anda sendiri. Hari ini saya hanya memutuskan untuk bergabung dan mencoba bertahan.”

Saat kelompok terdepan kembali ke Manhattan untuk beberapa mil terakhir, Obiri, Gidey, dan Lokedi mempercepat langkahnya.

Saat ketiganya memasuki Central Park, mereka semakin menjauhkan diri dari Brigid Kosgei dari Kenya, yang finis keempat.

Pemenang putra dan putri selesai dalam waktu beberapa menit satu sama lain. Sekitar satu jam sebelumnya, Marcel Hug memenangkan perlombaan kursi roda putra, menyelesaikan rekor lintasannya sendiri beberapa detik dengan finis dalam waktu 1:25:29. Itu adalah kemenangan NYC Marathon keenam yang memperpanjang rekor bintang Swiss itu.

“Itu luar biasa. Saya pikir perlu beberapa waktu untuk menyadari apa yang terjadi,” kata Hug. “Saya juga sangat senang.”

Dia adalah juara paling berprestasi dalam perlombaan kursi roda di acara tersebut, memecahkan rekor Tatyana McFadden dan Kurt Fearnley untuk kemenangan terbanyak di divisi tersebut dalam sejarah acara.

Catherine Debrunner dari Swiss memenangkan debutnya di New York, memecahkan rekor lintasan dalam perlombaan kursi roda wanita. Dia menyelesaikannya dalam waktu 1:39:32, mengalahkan rekor sebelumnya dengan waktu lebih dari 3 menit, yang dipegang oleh pemain Amerika Susannah Scaroni.

“Sulit untuk dijelaskan dengan kata-kata. Saya berkata kepada pelatih saya, jika saya memenangkan perlombaan ini, itu adalah penampilan terbaik yang pernah saya tunjukkan,” ujarnya. “Saya tahu ini adalah maraton yang paling sulit. Ini adalah pertama kalinya. Saya tahu ini akan sangat sulit.”

Debrunner dan Tola keduanya memperoleh bonus $50.000 karena melampaui rekor kursus sebelumnya.

Daniel Romanchuk dan Aaron Pike lolos ke Olimpiade Paris 2024 dengan finis sebagai orang Amerika terbaik dalam perlombaan kursi roda putra. Scaroni dan McFadden lolos di tim putri untuk Olimpiade.

Olahraga AP: https://apnews.com/sports activities

Supply Hyperlink : [randomize]