June 23, 2024

COLORADO SPRINGS, Colorado (AP) — Sebuah rumah duka di Colorado tempat 189 mayat membusuk ditemukan bulan ini tampaknya telah memalsukan catatan kremasi dan mungkin telah memberikan abu palsu kepada keluarga, menurut informasi yang dikumpulkan oleh The Related Press dari pelanggan dan krematorium.

Keluarga-keluarga yang berbisnis dengan Return to Nature Funeral Residence khawatir orang-orang yang mereka sayangi tidak dikremasi sama sekali dan malah menjadi salah satu mayat tak dikenal yang ditemukan pihak berwenang setelah menanggapi laporan mengenai “bau yang tidak sedap.”

“Permintaan terakhir ibu saya adalah agar jenazahnya disebar di tempat yang ia cintai, bukan membusuk di gedung,” kata Tanya Wilson, yang yakin abu yang ia tebarkan di Hawaii pada bulan Agustus adalah palsu. “Kedamaian apa pun yang kami miliki, karena mengira kami telah memenuhi keinginannya, Anda tahu, telah direnggut sepenuhnya dari kami.”

Return to Nature memberikan keluarga Wilson dan beberapa orang lainnya sertifikat kematian yang menyatakan jenazah orang yang mereka cintai telah ditangani oleh salah satu dari dua krematorium. Namun perusahaan-perusahaan tersebut mengatakan kepada AP bahwa mereka tidak melakukan kremasi untuk Return to Nature pada tanggal yang tercantum dalam sertifikat.

Panggilan dan SMS yang dikirim ke nomor yang terdaftar untuk Return to Nature dan pemiliknya Jon dan Carie Hallford tidak terjawab sejak ditemukannya mayat yang membusuk. Tidak ada penangkapan yang dilakukan. Pejabat penegak hukum mengatakan pemilik Return to Nature bekerja sama ketika penyelidik berusaha menentukan adanya pelanggaran pidana.

AP meninjau empat sertifikat kematian yang dibagikan oleh keluarga. Semua menyebutkan krematorium milik Wilbert Funeral Providers, namun kematian tersebut terjadi setidaknya lima bulan setelah perusahaan tersebut berhenti melakukan kremasi untuk Return to Nature Funeral Residence yang mengalami kesulitan keuangan pada November lalu. Lisa Epps, pengacara Wilbert, mengatakan anggota dari setidaknya 10 keluarga mengatakan kepada perusahaan bahwa mereka memiliki sertifikat kematian setelah bulan November.

Foto Sara Lee Swoveland, tengah di gambar kiri, dan keluarganya terlihat di Colorado Springs, Colorado, pada Kamis, 19 Oktober 2023. (AP Photo/Thomas Peipert)
Foto Sara Lee Swoveland, tengah di gambar kiri, dan keluarganya terlihat di Colorado Springs, Colorado, pada Kamis, 19 Oktober 2023. (AP Photograph/Thomas Peipert)

Kremasi kedua, Rumah Duka Roselawn di Pueblo, Colorado, dihubungi oleh sebuah keluarga minggu lalu yang memiliki sertifikat kematian tahun 2021 dari Return to Nature yang mencantumkan Roselawn sebagai krematorium. Roselawn tidak melakukan kremasi, kata manajernya, Rudy Krasovec.

Tak satu pun dari keluarga yang diwawancarai oleh AP menerima tanda pengenal atau sertifikat yang menurut para ahli biasanya diberikan untuk memastikan keaslian kremasi. Anggota dari keempat keluarga menggambarkan konsistensi abu yang serupa seperti beton kering. Dua orang mencampurkan abu dengan air dan mengatakan bahwa abu tersebut mengeras. Beton kering telah digunakan sebelumnya oleh rumah duka untuk meniru abu manusia.

Stephanie Ford mengatakan suaminya yang pecandu adrenalin, Wesley Ford, mengalami mimpi buruk saat terbangun di peti mati dan membenci gagasan dikuburkan dan tubuhnya membusuk.

“Dia ingin dikremasi,” katanya, “dan segera kembali ke bumi.”

Wesley Ford meninggal pada bulan April, dan Return to Nature menangani kremasinya. Ketika Stephanie Ford mengetahui penemuan suram di rumah duka bulan ini, putrinya, yang seorang dokter, mengamati abunya lebih dekat.

“Bu, itu bukan ayah,” katanya kepada ibunya.

“Saya tahu secara logika itu bukan salah saya,” kata Stephanie Ford sambil menahan kata-kata itu sambil menangis. “Ada sedikit rasa bersalah di pihak saya karena telah mengecewakannya.”

Catatan publik menunjukkan keluarga Hallford dan perusahaan mereka, yang dibuka pada tahun 2017 dan menawarkan kremasi dan penguburan “hijau” tanpa cairan pembalseman, dilanda masalah keuangan dan hukum baru-baru ini. Di antara permasalahan yang ada adalah penggusuran paksa, pajak yang belum dibayar, dan tuntutan hukum oleh Wilbert, yang menerima keputusan sebesar $21.000 pada bulan Juni karena Return to Nature gagal membayar “beberapa ratus” kremasi, kata Epps.

Abby Swoveland duduk bersama apa yang dikatakan Rumah Duka Return to Nature sebagai abu ibunya di Colorado Springs, Colorado, pada Kamis, 19 Oktober 2023. (AP Photo/Thomas Peipert)
Abby Swoveland duduk bersama apa yang dikatakan Rumah Duka Return to Nature sebagai abu ibunya di Colorado Springs, Colorado, pada Kamis, 19 Oktober 2023. (AP Photograph/Thomas Peipert)

Ketika Return to Nature memberikan abunya kepada keluarga Wilson, saudara laki-lakinya, Jesse Elliott, mengira abu tersebut sangat berat. Elliott menanyakan Carie Hallford tentang kekhawatirannya.

“Jesse, tentu saja ini ibumu,” kenang Elliott Hallford memberitahunya setelah dia menyerahkan sertifikat kematian bulan Juni yang mengatakan Wilbert menangani kremasinya.

Karena kedua saudara kandungnya skeptis, Wilson membawa sebagian abunya ke rumah duka lain untuk mendapatkan pendapat kedua. Direktur pemakaman Amber Flickinger dari Rumah Duka Platt mengatakan kepada AP bahwa abunya sangat halus dan gelap, sambil menambahkan, “Saya belum pernah melihat sesuatu yang terlihat seperti itu dalam kisaran yang biasanya diharapkan dari sisa-sisa kremasi.”

Setelah jenazah ditemukan di Return to Nature, Michelle Johnston juga menjadi skeptis terhadap abu yang menurut pihak rumah duka adalah milik suaminya, Ken, seorang pensiunan pengemudi UPS dengan sikap yang lembut. Setelah abunya dicampur air, katanya, jadi seperti beton.

“Saya seperti berada di suatu tempat di mana saya tidak akan kehilangannya setiap hari,” katanya, dan sekarang, “Saya tidak tahu di mana suami saya berada.”

Jenazah yang dikremasi dengan benar terdiri dari fragmen tulang yang tidak memiliki bahan organik tersisa, yang berarti tidak memiliki DNA yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi individu, kata Barbara Kemmis, direktur Asosiasi Kremasi Amerika Utara. Kadang-kadang RNA tersimpan dalam fragmen tulang, dan hal itu dapat membedakan apakah abu tersebut berasal dari jantan atau betina, dan apakah abu tersebut berasal dari manusia atau hewan lain, katanya.

Menentukan bahwa abu itu palsu bisa dilakukan dengan lebih mudah, terutama jika abu tersebut telah diganti dengan beton. Tes sederhananya adalah dengan membasahi materials dan melihat apakah materials tersebut mengeras saat dikeringkan, kata Kemmis. Abu asli tidak akan mengeras dan akan tetap rapuh, kata Religion Haug, ketua program ilmu kamar mayat di Arapahoe Neighborhood Faculty, Colorado.

Pihak berwenang mungkin menunggu untuk mengajukan tuntutan sampai mereka menentukan apakah masih ada lagi jenazah yang disimpan secara tidak benar, kata Ian Farrell, pakar hukum pidana di Fakultas Hukum Universitas Denver Sturm.

Potensi dakwaan berdasarkan undang-undang negara bagian dapat mencakup pelanggaran ringan terhadap peraturan kamar mayat dan penipuan ringan, kata Farrell. Setiap badan dapat dikenakan tuntutan terpisah, yang berarti potensi denda mencapai $1 juta. Hukuman maksimum berturut-turut untuk pelanggaran ringan adalah 2 tahun penjara, katanya.

Jika ada tuntutan federal yang diajukan, hukumannya berpotensi lebih berat. Pada bulan Januari, seorang operator rumah duka di Colorado yang dituduh menjual bagian tubuh secara ilegal dan memberikan abu palsu kepada kliennya menerima hukuman penjara 20 tahun karena penipuan surat federal.

Abby Swoveland menyewa Return to Nature ketika ibunya, Sally Swoveland, meninggal dunia. Swoveland senior telah menjalankan toko senjata muzzleloader bernama The Mountain Man selama hampir 50 tahun dengan selera humor dan lidah yang tajam.

Ketika Abby Swoveland menelepon Layanan Pemakaman Wilbert, yang tercantum dalam sertifikat kematian, dan mengetahui bahwa mereka sudah lama berhenti berbisnis dengan Return to Nature, dia sangat terpukul.

“Ini benar-benar telah menggagalkan penyembuhan yang sedang terjadi,” kata Swoveland.

Reporter Related Press Thomas Peipert di Colorado Springs, dan Amy Beth Hanson di Helena, Montana, berkontribusi.

Bedayn adalah anggota korps untuk Related Press/Report for America Statehouse Information Initiative. Report for America adalah program layanan nasional nirlaba yang menempatkan jurnalis di ruang redaksi lokal untuk melaporkan isu-isu yang dirahasiakan.


Supply Hyperlink : [randomize]