May 25, 2024

DAJABON, Republik Dominika (AP) — Presiden Republik Dominika pada Kamis mengumumkan bahwa ia akan menutup semua perbatasan dengan negara tetangga Haiti mulai Jumat dalam perselisihan mengenai kanal di sisi Haiti yang akan menggunakan air dari sungai di sepanjang perbatasan mereka.

Presiden Luis Abinader mengatakan perbatasan udara, laut dan darat akan ditutup pada pukul 6 pagi waktu setempat pada hari Jumat dan akan tetap ditutup “sampai diperlukan,” yang menandakan bahwa perundingan menit-menit terakhir antara kedua negara telah gagal untuk menghentikan penutupan tersebut. Hal ini jarang terjadi di Republik Dominika, dan dapat berdampak buruk terhadap perekonomian kedua negara, meskipun hal ini paling terasa di Haiti.

Penutupan tersebut merupakan respon terhadap penggalian kanal yang dilakukan oleh kelompok petani di sisi Haiti yang menargetkan perairan dari Sungai Bloodbath, yang mengalir di sepanjang perbatasan kedua negara di pulau Hispaniola.

Abinader dalam beberapa hari terakhir juga menangguhkan penerbitan visa bagi warga Haiti dan menutup perbatasan dekat kota Dajabon di bagian utara, sehingga melumpuhkan jalur ekonomi utama bagi warga Haiti yang membeli dan menjual barang di sana beberapa kali dalam seminggu. Mereka yang tinggal di Haiti tetapi bekerja di Republik Dominika juga melintasi perbatasan setiap hari.

“Mereka sangat menderita di Dajabon, dan juga di Haiti, karena banyak barang yang rusak,” kata pengusaha Haiti Pichelo Petijon. “Ada kerugian jutaan dolar.”

Abinader menuduh Haiti mencoba mengalihkan air dari Sungai Bloodbath, dan mengatakan hal itu akan berdampak pada petani Dominika dan lingkungan. Nama sungai ini diambil dari bentrokan berdarah antara penjajah Prancis dan Spanyol pada tahun 1700-an, dan juga merupakan tempat pembunuhan massal warga Haiti oleh tentara Dominika pada tahun 1937.

Pada hari Rabu, Kementerian Luar Negeri Haiti mengatakan pihaknya bertemu dengan pejabat Dominika di Republik Dominika untuk membicarakan situasi tersebut. Pemerintah Dominika mengatakan pada hari Kamis bahwa pertemuan tersebut telah memasuki hari kedua tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut. Pertemuan berlanjut ketika Abinader mengumumkan akan menutup semua perbatasan mulai hari Jumat.

Sementara itu, Jean Brévil Weston, pemimpin kelompok petani di dekat perbatasan, dikutip oleh stasiun radio Haiti Magik9 mengatakan bahwa dia tidak akan berhenti mengerjakan kanal tersebut.

“Itu kanal atau kematian,” katanya seperti dikutip. “Kami siap dikuburkan di tepi kanal.”

Kantor Perdana Menteri Haiti Ariel Henry tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

Claude Joseph, mantan perdana menteri Haiti dan calon presiden, mengatakan penggalian tersebut tidak melanggar perjanjian atau perjanjian apa pun antara kedua negara, dan mendesak para pekerja untuk terus mengerjakan proyek tersebut. Joseph sebelumnya berselisih dengan Abinader karena masalah yang tidak terkait, sehingga mendorong presiden Dominika untuk melarang dia masuk ke negaranya.

Antrean sudah terbentuk pada hari Kamis di kota perbatasan Dominika, Dajabon, dengan puluhan orang berusaha menyeberang ke Haiti karena berbagai alasan, banyak yang membawa tas berat di kepala atau koper di tangan. Pihak berwenang Dominika hanya membuka gerbang tersebut tiga kali sehari, dan hanya untuk penyeberangan ke Haiti.

Di antara mereka yang menunggu untuk menyeberang adalah seorang pria Haiti berusia 47 tahun yang hanya menyebutkan namanya sebagai Egnel, yang mengatakan bahwa dia memiliki pekerjaan di sebuah perkebunan pisang di Republik Dominika. Dia mengatakan dia harus kembali ke Haiti untuk membawa salah satu putrinya ke rumah sakit, dan dia bersedia mengambil risiko tidak bisa kembali bekerja.

“Tujuan saya adalah merawat putri saya,” katanya.

Coto melaporkan dari San Juan, Puerto Riko.


Supply Hyperlink : catneyinns.co.uk