May 25, 2024

Dua pemimpin dari geng jalanan Proud Boys masing-masing dijatuhi hukuman lebih dari satu dekade penjara pada hari Kamis karena peran mereka dalam perencanaan dan pelaksanaan plot kekerasan untuk membatalkan pemilu 2020 yang mendukung Donald Trump pada 6 Januari 2021.

Yusuf Biggs, seorang veteran Angkatan Darat dan mantan koresponden Infowars Alex Jones, dijatuhi hukuman 17 tahun penjara oleh Hakim Distrik AS Timothy J. Kelly di Washington pada hari Kamis. Dalam sidang terpisah pada hari itu juga, Zachary Rehl, mantan ketua Proud Boys cabang Philadelphia, dijatuhi hukuman 15 tahun oleh Kelly.

Biggs dan Rehl adalah dua dari lima pemimpin Proud Boys yang dihukum pada bulan Mei dalam kasus konspirasi yang menghasut, yang menjadi salah satu dakwaan paling tinggi di Departemen Kehakiman terhadap perusuh Capitol.

Biggs mengenakan pakaian penjara berwarna oranye dan kacamata hitam berbingkai tebal saat dia berbicara di hadapan Hakim Kelly pada Kamis sore, beristirahat sejenak untuk menangis selama pernyataan singkat.

“Rasa ingin tahu saya menguasai diri saya dan saya harus menjalaninya sepanjang sisa hidup saya,” katanya. “Saya minta maaf.”

Hakim Kelly menjawab dengan catatan bahwa tindakan yang dilakukan Biggs and the Proud Boys tidak hanya menjungkirbalikkan proses pemilu pada 6 Januari, tetapi juga proses pemilu ke depan.

“Apa yang terjadi hari itu… itu mematahkan tradisi kita dalam peralihan kekuasaan secara damai, yang merupakan hal paling berharga yang kita miliki sebagai orang Amerika,” kata Kelly. “Perhatikan, saya bilang sudah — kita tidak memilikinya lagi.”

Rehl, yang membual dalam komunikasi dengan Proud Boys tentang “bangga dengan apa yang kami capai” setelah serangan Capitol, terisak-isak selama sidang hukumannya.

Mengenakan jumpsuit oranye dengan belenggu di sekitar kakinya, Rehl berdiri menghadap Hakim Kelly dan menyatakan penyesalan atas tindakannya.

“Kesalahan dalam mengambil keputusan membuat saya kehilangan segalanya,” kata Rehl wartawan di ruang sidang.

“Saya sudah selesai menjajakan kebohongan kepada orang-orang yang tidak peduli dengan saya,” imbuhnya.

Terdakwa Proud Boy mereka – Enrique Tarrio, Ethan Nordean dan Dominic Pezzola – siap untuk dijatuhi hukuman minggu depan di Washington.

Mereka semua kecuali Pezzola dinyatakan bersalah pada bulan Mei atas konspirasi yang menghasut, sebuah tuduhan yang jarang dan serius yang secara historis diajukan terhadap teroris yang bertindak di tanah Amerika. Masing-masing dinyatakan bersalah atas serangkaian tuduhan federal lainnya, termasuk menghalangi Kongres, merusak properti pemerintah, dan menyerang penegakan hukum.

Jaksa menuntut Biggs 33 tahun penjara, merekomendasikan 15 tahun lebih lama dari hukuman terlama yang dijatuhkan dalam kasus 6 Januari sejauh ini. Pemimpin Oath Keepers (dan sekutu Proud Boys) Stewart Rhodes dijatuhi hukuman 18 tahun pada bulan Mei.

Departemen Kehakiman menggambarkan Biggs sebagai perencana taktis gerakan Proud Boys pada bulan-bulan menjelang 6 Januari dan juga pada hari itu.

Pada 10 November 2020, tak lama setelah jaringan berita mengumumkan pemilihan Joe Biden, Biggs memposting postingan weblog di situsnya, The Biggs Report, di mana dia menyerukan perang saudara secara langsung.

“Beli amunisi, bersihkan senjatamu, dapatkan makanan dan air yang bisa disimpan,” tulisnya di postingan yang sekarang sudah dihapus. “Dipersiapkan! Segalanya akan menjadi buruk sebelum menjadi lebih baik.”

Pada 6 Januari, Biggs dan Rehl membawa walkie-talkie saat mereka bergerak bersama ratusan perusuh – banyak dari mereka Proud Boys – menuju Capitol, meneriakkan perintah kepada anggota lain saat mereka berupaya untuk menerobos gedung.

“6 Januari akan menjadi hari yang buruk,” kata Biggs dalam video dirinya yang dia rekam di luar Capitol. Kemudian, dia mengambil selfie di dalam galeri Senat, yang dia langgar bersama perusuh lainnya, menurut bukti kasus.

Joe Biggs di dalam galeri Senat pada 6 Januari 2021.

Hukuman yang dijatuhkan kepada Biggs dan Rehl menentukan sikap Hakim Kelly untuk sisa hukuman Proud Boys — terutama bagi Tarrio, ketua geng tersebut, yang tidak hadir di Capitol tetapi memainkan peran yang sangat besar dalam rencana penghasutan untuk membatalkan pemilihan. Tarrio awalnya dijadwalkan akan dijatuhi hukuman pada hari Rabu, namun sidangnya ditunda hingga 5 September setelah Kelly menderita penyakit yang tidak terkait.


Supply Hyperlink : kamu.uk