July 15, 2024

Andrew Lester, pemilik rumah kulit putih di Kansas Metropolis yang didakwa menembak seorang remaja kulit hitam yang secara tidak sengaja datang ke rumahnya pada bulan April, mengaku tidak bersalah atas dakwaannya pada hari Rabu.

Lester, 84, melepaskan haknya untuk membacakan dakwaan pada dakwaannya, menurut afiliasi lokal ABC Information, KMBC, yang menghadirkan wartawan di ruang sidang. Hakim menjadwalkan persidangannya lebih dari satu tahun lagi, pada 7 Oktober 2024.

Dua tuduhan kejahatan yang dituduhkan kepada Lester – penyerangan tingkat pertama dan tindakan kriminal bersenjata – berasal dari dia menembak kepala dan lengan Ralph Yarl yang berusia 16 tahun ketika remaja kulit hitam itu membunyikan bel pintu di rumah Lester. Yarl diutus untuk menjemput kedua adik laki-lakinya dari rumah temannya pada bulan April malam itu, tetapi secara tidak sengaja pergi ke rumah Lester di dekatnya. Lester, menurut kesaksian polisi, yakin Yarl berusaha menerobos masuk dan menembaknya.

Yarl, kini berusia 17 tahun, selamat dari tembakan yang gagal menembus otaknya, namun keluarganya mengatakan dia menderita migrain ekstrem, gangguan stres pasca-trauma, dan penyakit melemahkan lainnya karena luka-lukanya.

Jika terbukti bersalah, Lester menghadapi hukuman 10 tahun penjara hingga seumur hidup.

Pengakuan tidak bersalahnya menyusul keputusan hakim bulan lalu bahwa ia harus diadili. Di pengadilan hari itu, jaksa Clay County Zachary Thompson menolak klaim pembelaan diri Lester.

“Anda tidak berhak menembak anak tak bersenjata melalui pintu,” kata Thompson. Di ruang sidang, beberapa pendukung Yarl mengenakan kemeja bertuliskan: “Membunyikan bel pintu bukanlah kejahatan,” lapor The Related Press.

Pengacara Lester, Steve Salmon, mengatakan bahwa karena “kelemahan fisik” kliennya, dia tidak dapat membela diri, sehingga menyebabkan dia menembakkan senjatanya.

Lester sebelumnya mengaku tidak bersalah atas dakwaan pada bulan April tak lama setelah penembakan, namun kasusnya dipindahkan ke Pengadilan Wilayah Missouri untuk mengadili dia atas tuduhan kejahatan, yang mengharuskan dia untuk mengajukan pembelaan lagi.

Yarl menceritakan pengalamannya pada malam penembakan dalam wawancara “Good Morning America” pada bulan Juni, mengatakan dia pergi mencari bantuan setelah dia ditembak, namun tetangganya menolak. Orang-orang di rumah pertama yang dia dekati menolak membantunya dan mengunci pintu, dan orang-orang di rumah kedua menyuruhnya menunggu polisi, katanya.

Yarl, yang memainkan beberapa alat musik dan berencana untuk belajar teknik kimia di perguruan tinggi, mengatakan dia berusaha untuk melupakan kejadian tersebut.

“Saya hanyalah seorang anak kecil dan tidak lebih besar dari kehidupan karena ini terjadi pada saya,” katanya. “Saya hanya akan terus melakukan semua hal yang membuat saya bahagia. Dan jalani saja hidupku sebaik mungkin, dan jangan biarkan hal ini menggangguku.”


Supply Hyperlink : [randomize]