June 20, 2024

SAN FRANCISCO (AP) — Sebuah mobil menabrak konsulat Tiongkok di San Francisco pada hari Senin, berhenti di lobi dan menciptakan keributan yang berakhir dengan polisi menembak pengemudinya, yang kemudian meninggal di rumah sakit, kata para pejabat.

Polisi San Francisco mengatakan mereka tidak tahu mengapa pengemudi tak dikenal itu menabrak bagian depan konsulat, yang terletak di jalan utama di seberang lingkungan kota Japantown. Dalam sebuah pernyataan, Konsulat Jenderal Tiongkok menggambarkannya sebagai “serangan kekerasan.”

Polisi mendatangi konsulat tidak lama setelah jam 3 sore atas laporan adanya kendaraan yang menabrak gedung dan mendesak masyarakat untuk menghindari daerah tersebut. Video dari lokasi kejadian memperlihatkan sebuah sedan Honda berwarna biru di dalam lobi kantor visa konsulat.

Petugas memasuki gedung, melakukan kontak dengan tersangka dan melepaskan tembakan, Sersan polisi San Francisco. Kata Kathryn Winters saat konferensi pers singkat. Meskipun terdapat “upaya penyelamatan nyawa”, tersangka meninggal di rumah sakit.

Polisi tidak menjelaskan bagaimana penembakan itu terjadi, berapa banyak petugas yang menembak atau apakah pengemudinya membawa senjata. Tidak ada laporan adanya orang terluka di dalam gedung.

Polisi bekerja dan berkoordinasi dengan penyelidik dari Departemen Luar Negeri AS dan Konsulat Tiongkok.

“Saya harap saya bisa memberi Anda lebih banyak, tetapi ini adalah penyelidikan yang sangat rumit,” kata Winters.

Pernyataan dari Konsulat Jenderal Tiongkok menuntut rincian lebih lanjut tentang apa yang terjadi dan meminta agar hal itu “ditangani secara serius sesuai dengan hukum.”

“Kedutaan kami mengutuk keras serangan kekerasan ini,” kata pernyataan itu.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Wang Wenbin mengulangi pernyataan itu pada briefing harian hari Selasa tanpa memberikan rincian mengenai kerusakan pada konsulat atau cedera pada staf dan pengunjung.

“Kami sangat mendesak AS untuk melancarkan penyelidikan cepat dan mengambil langkah-langkah efektif untuk menjamin keselamatan misi dan personel diplomatik Tiongkok di sana sesuai dengan Konvensi Wina tentang Hubungan Konsuler,” kata Wang, merujuk pada perjanjian tahun 1961 yang mengatur hubungan antar negara.

Konsulat San Francisco telah menjadi sasaran beberapa kali sebelumnya. Salah satu yang paling serius adalah kebakaran yang dilakukan oleh seorang pria Tionghoa pada Tahun Baru 2014 di pintu masuk utama. Itu menghanguskan sebagian bagian luar bangunan.

Pria tersebut, yang tinggal di San Francisco Bay Space, mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia didorong oleh suara-suara yang dia dengar. Dia dijatuhi hukuman hampir tiga tahun penjara.

San Francisco bersiap menjadi tuan rumah KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik bulan depan, yang merupakan pertemuan para pemimpin dunia dari negara-negara Lingkar Pasifik. Presiden Joe Biden berencana untuk hadir tetapi tidak jelas apakah Presiden Tiongkok Xi Jinping akan datang.


Supply Hyperlink : [randomize]