June 23, 2024

NEW ORLEANS (AP) — Pengadilan banding federal pada Jumat secara signifikan mengurangi perintah pengadilan yang lebih rendah yang membatasi komunikasi pemerintahan Biden dengan perusahaan media sosial mengenai konten kontroversial tentang COVID-19 dan masalah lainnya.

Pengadilan Banding Wilayah AS ke-5 di New Orleans pada hari Jumat mengatakan Gedung Putih, Ahli Bedah Umum, Pusat Pengendalian Penyakit dan FBI tidak dapat “memaksa” platform media sosial untuk menghapus postingan yang tidak disukai pemerintah.

Namun pengadilan menolak pernyataan yang lebih luas dalam perintah yang dikeluarkan oleh hakim federal yang berbasis di Louisiana pada tanggal 4 Juli yang secara efektif memblokir beberapa lembaga pemerintah untuk menghubungi platform seperti Fb dan X (sebelumnya Twitter) untuk mendesak agar konten tersebut dihapus.

Bahkan perintah lunak pengadilan banding tidak serta merta berlaku. Pemerintah memiliki waktu 10 hari untuk meminta peninjauan kembali oleh Mahkamah Agung.

Keputusan Jumat malam itu muncul dalam gugatan yang diajukan di timur laut Louisiana yang menuduh pejabat pemerintah memaksa platform untuk menghapus konten di bawah ancaman kemungkinan tindakan antimonopoli atau perubahan undang-undang federal yang melindungi mereka dari tuntutan hukum atas postingan penggunanya.

Vaksin COVID-19, penanganan FBI terhadap laptop computer milik putra Presiden Joe Biden, Hunter, dan tuduhan penipuan pemilu termasuk di antara topik yang disorot dalam gugatan tersebut, yang menuduh pemerintah menggunakan ancaman tindakan regulasi untuk membungkam sudut pandang konservatif. .

Negara bagian Missouri dan Louisiana mengajukan gugatan tersebut, bersama dengan pemilik situs internet konservatif dan empat orang yang menentang kebijakan pemerintah terkait COVID-19.

Dalam sebuah postingan di X, Jaksa Agung Louisiana Jeff Landry menyebut keputusan hari Jumat itu sebagai “kemenangan besar melawan sensor.”

Dalam opini setebal 75 halaman yang tidak ditandatangani, tiga hakim Sirkuit ke-5 setuju dengan penggugat bahwa pemerintah “bertentangan dengan Amandemen Pertama” dengan terkadang mengancam platform media sosial dengan tindakan antimonopoli atau perubahan undang-undang yang melindungi mereka dari tanggung jawab.

Namun pengadilan mengesampingkan sebagian besar keputusan Hakim Distrik AS Terry Doughty pada tanggal 4 Juli, dengan mengatakan bahwa sekadar dorongan untuk menghapus konten tidak selalu melanggar batas konstitusi.

“Pada awalnya, sudah menjadi kenyataan bahwa suatu perintah bersifat berlebihan jika memerintahkan terdakwa untuk melakukan perbuatan hukum. Sembilan dari sepuluh larangan dalam perintah pendahuluan berisiko melakukan hal tersebut. Terlebih lagi, banyak ketentuan yang saling menduplikasi satu sama lain sehingga tidak diperlukan,” demikian isi keputusan Jumat tersebut.

Keputusan tersebut juga menghapus beberapa lembaga dari perintah tersebut: Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur, dan Departemen Luar Negeri.

Kasus ini disidangkan oleh hakim Jennifer Walker Elrod dan Edith Brown Clement, yang dicalonkan ke pengadilan oleh mantan Presiden George W. Bush; dan Don Willett, dicalonkan oleh mantan Presiden Donald Trump. Doughty dinominasikan ke bangku federal oleh Trump.


Supply Hyperlink : [randomize]