July 15, 2024

Penelitian baru menegaskan bahwa fosil jejak kaki manusia di New Mexico kemungkinan besar merupakan bukti langsung tertua keberadaan manusia di benua Amerika, sebuah temuan yang membalikkan anggapan banyak arkeolog yang mereka ketahui ketika nenek moyang kita tiba di Dunia Baru.

Jejak kaki tersebut ditemukan di tepi dasar danau kuno di Taman Nasional White Sands dan berasal dari antara 21.000 dan 23.000 tahun yang lalu, menurut penelitian yang diterbitkan Kamis di jurnal Science.

Perkiraan usia jejak kaki tersebut pertama kali dilaporkan di Science pada tahun 2021, tetapi beberapa peneliti menyuarakan kekhawatiran tentang tanggal tersebut. Pertanyaan terfokus pada apakah benih tanaman air yang digunakan untuk penanggalan asli mungkin telah menyerap karbon purba dari danau – yang secara teori dapat menghilangkan penanggalan radiokarbon yang berusia ribuan tahun.

Studi baru ini menyajikan dua bukti tambahan untuk rentang tanggal yang lebih lama. Ia menggunakan dua bahan berbeda yang ditemukan di situs tersebut, serbuk sari tumbuhan runjung kuno dan butiran kuarsa.

Usia jejak kaki yang dilaporkan menantang anggapan umum bahwa manusia baru mencapai benua Amerika beberapa ribu tahun sebelum kenaikan permukaan air laut menutupi jembatan darat Bering antara Rusia dan Alaska, mungkin sekitar 15.000 tahun yang lalu.

Foto Oktober 2023 yang disediakan oleh National Park Service ini menunjukkan jejak kaki manusia yang dipenuhi pasir gipsum putih di Taman Nasional White Sands di New Mexico.  (NPS melalui AP)
Foto Oktober 2023 yang disediakan oleh Nationwide Park Service ini menunjukkan jejak kaki manusia yang dipenuhi pasir gipsum putih di Taman Nasional White Sands di New Mexico. (NPS melalui AP)

“Ini adalah topik yang selalu menjadi kontroversial karena sangat penting — ini tentang bagaimana kita memahami babak terakhir kehidupan manusia di dunia,” kata Thomas City, ilmuwan arkeologi di Cornell College, yang terlibat dalam studi tahun 2021 tetapi tidak yang baru.

Thomas Stafford, ahli geologi arkeologi independen di Albuquerque, New Mexico, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dia “sebelumnya agak skeptis” tetapi sekarang yakin.

“Jika tiga metode yang sangat berbeda digabungkan pada rentang usia yang sama, hal ini akan sangat signifikan,” katanya.

Studi baru ini mengisolasi sekitar 75.000 butir serbuk sari murni dari lapisan sedimen yang sama yang berisi jejak kaki tersebut.

“Mengenali serbuk sari itu sulit dan sulit dilakukan,” kata Kathleen Springer, ahli geologi penelitian di Survei Geologi Amerika Serikat dan salah satu penulis makalah baru ini. Para ilmuwan yakin penanggalan radiokarbon pada tanaman terestrial lebih akurat dibandingkan penanggalan tanaman air, namun diperlukan ukuran sampel yang cukup besar untuk dianalisis, katanya.

Para peneliti juga mempelajari akumulasi kerusakan pada kisi kristal butiran kuarsa kuno untuk menghasilkan perkiraan usia.

Foto tak bertanggal ini menunjukkan fosil jejak kaki manusia di Taman Nasional White Sands di New Mexico.  (NPS melalui AP)
Foto tak bertanggal ini menunjukkan fosil jejak kaki manusia di Taman Nasional White Sands di New Mexico. (NPS melalui AP)

Jejak kaki purba apa pun – yang ditinggalkan oleh manusia atau megafauna seperti kucing besar dan serigala yang mengerikan – dapat memberikan gambaran singkat kepada para arkeolog, mencatat bagaimana manusia atau hewan berjalan atau tertatih-tatih dan apakah mereka berpapasan. Jejak kaki binatang juga ditemukan di White Sands.

Meskipun situs arkeologi lain di Amerika menunjukkan rentang tanggal yang serupa – termasuk liontin yang diukir dari sisa-sisa sloth tanah raksasa di Brasil – para ilmuwan masih mempertanyakan apakah bahan-bahan tersebut benar-benar menunjukkan keberadaan manusia.

“White Sands unik karena tidak ada keraguan bahwa jejak kaki ini ditinggalkan oleh manusia, dan tidak ambigu,” kata Jennifer Raff, ahli genetika antropologi di Universitas Kansas, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Departemen Kesehatan dan Sains Related Press menerima dukungan dari Grup Media Sains dan Pendidikan di Howard Hughes Medical Institute. AP sepenuhnya bertanggung jawab atas semua konten.


Supply Hyperlink : [randomize]