July 15, 2024

KHAN YOUNIS, Jalur Gaza (AP) — Israel akan mengambil “tanggung jawab keamanan keseluruhan” di Gaza tanpa batas waktu setelah perangnya dengan Hamas, kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, indikasi paling jelas bahwa Israel berencana untuk mempertahankan kendali atas wilayah pesisir itu dalam satu bulan ke depan. konflik yang telah merenggut ribuan nyawa dan meratakan seluruh wilayah di wilayah tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan ABC Information yang disiarkan Senin malam, Netanyahu menyatakan keterbukaannya terhadap “jeda kecil” dalam pertempuran untuk memfasilitasi pengiriman bantuan ke Gaza atau pembebasan lebih dari 240 sandera yang ditangkap oleh Hamas dalam serangan 7 Oktober. ke Israel yang memicu perang.

Namun dia mengesampingkan gencatan senjata umum tanpa pembebasan semua sandera, dan Gedung Putih mengatakan tidak ada kesepakatan mengenai seruan Presiden AS Joe Biden untuk jeda kemanusiaan yang lebih luas setelah pembicaraan telepon antara para pemimpin.

Perang ini telah menimbulkan dampak yang sangat besar, dan Israel melancarkan gelombang serangan lain di wilayah tersebut pada hari Selasa. Seluruh blok kota telah hancur menjadi puing-puing, dan sekitar 70% dari 2,3 juta penduduk Gaza telah meninggalkan rumah mereka, dan banyak di antara mereka yang mengindahkan perintah Israel untuk menuju ke bagian selatan wilayah yang terkepung, yang juga sedang dibom.

Pasukan Israel telah memerangi militan Palestina di Gaza selama lebih dari seminggu, dan berhasil membelah wilayah tersebut menjadi dua dan mengepung Kota Gaza. Makanan, obat-obatan, bahan bakar dan air semakin menipis, dan sekolah-sekolah yang diubah menjadi tempat penampungan yang dikelola PBB meluap.

Jumlah korban tewas warga Palestina telah melampaui 10.000 orang, kata Kementerian Kesehatan Jalur Gaza yang dikuasai Hamas pada hari Senin, termasuk lebih dari 4.100 anak di bawah umur. Lebih dari 2.300 orang hilang dan diyakini terkubur di bawah reruntuhan bangunan yang hancur, kata kementerian itu. Kementerian tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan, dan Israel mengatakan telah membunuh ribuan pejuang.

Warga Palestina mencari korban selamat di bawah reruntuhan bangunan yang hancur pasca serangan udara Israel di kamp pengungsi Khan Younis, Jalur Gaza selatan, pada 6 November 2023.
Warga Palestina mencari korban selamat di bawah reruntuhan bangunan yang hancur pasca serangan udara Israel di kamp pengungsi Khan Younis, Jalur Gaza selatan, pada 6 November 2023.

Sekitar 1.400 orang di Israel tewas, sebagian besar warga sipil tewas dalam serangan Hamas pada 7 Oktober. Warga Israel mengheningkan cipta pada hari Selasa untuk mengenang para korban. Hari ke-30 merupakan tonggak sejarah berkabung Yahudi, dan acara peringatan direncanakan di Tel Aviv dan Yerusalem.

Di Gaza selatan, tempat warga Palestina diminta mencari perlindungan, serangan udara Israel menghancurkan beberapa rumah pada Selasa pagi di kota Khan Younis. Petugas pertolongan pertama mengeluarkan lima jenazah – termasuk tiga anak yang tewas – dari reruntuhan, menurut jurnalis Related Press di lokasi kejadian.

Video AP yang diambil di rumah sakit terdekat menunjukkan seorang wanita mati-matian mencari putranya dan kemudian menangis dan menciumnya ketika dia menemukannya, setengah telanjang dan berlumuran darah, namun tampaknya tanpa cedera serius. Seorang gadis menangis tersedu-sedu di samping bayi yang terbaring di tandu terbungkus selimut, tampaknya sudah meninggal.

Israel telah berjanji untuk menyingkirkan Hamas dari kekuasaannya dan menghancurkan kemampuan militernya – namun baik Israel maupun sekutu utamanya, Amerika Serikat, tidak mengatakan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Netanyahu mengatakan kepada ABC Information bahwa Gaza harus diperintah oleh “mereka yang tidak ingin melanjutkan cara Hamas,” tanpa menjelaskan lebih lanjut.

“Saya pikir Israel, untuk jangka waktu yang tidak ditentukan, akan memikul tanggung jawab keamanan secara keseluruhan karena kita telah melihat apa yang terjadi jika kita tidak memilikinya. Ketika kita tidak mempunyai tanggung jawab keamanan, yang kita alami adalah meletusnya teror Hamas dalam skala yang tidak dapat kita bayangkan,” katanya.

Israel merebut Gaza, Tepi Barat dan Yerusalem timur – tiga wilayah yang diinginkan Palestina sebagai negara masa depan mereka – dalam perang Timur Tengah tahun 1967.

Israel mencaplok Yerusalem timur dalam sebuah tindakan yang tidak diakui oleh sebagian besar komunitas internasional dan terus menduduki Tepi Barat. Mereka menarik pasukannya dan lebih dari 8.000 pemukim Yahudi dari Gaza pada tahun 2005, meskipun mereka tetap mempertahankan kendali atas wilayah udara, garis pantai, daftar penduduk dan semua kecuali satu penyeberangan perbatasannya.

Hamas merebut kekuasaan dari pasukan yang setia kepada Presiden Mahmoud Abbas dua tahun kemudian, membatasi Otoritas Palestina di beberapa bagian Tepi Barat.

Sejak itu, Israel dan Mesir telah memberlakukan blokade terhadap Gaza dengan tingkat yang berbeda-beda. Israel mengatakan blokade tersebut diperlukan untuk mencegah Hamas mempersenjatai kembali pasukannya, sementara Palestina dan kelompok hak asasi manusia melihatnya sebagai bentuk hukuman kolektif.

Untuk saat ini, pasukan Israel fokus di Gaza utara, termasuk Kota Gaza, yang sebelum perang menjadi rumah bagi sekitar 650.000 orang. Israel mengatakan Hamas memiliki infrastruktur militan yang luas di kota itu, termasuk jaringan terowongan yang luas, dan menuduh Hamas menggunakan warga sipil sebagai tameng manusia.

Seorang wanita melihat foto orang-orang yang diculik selama serangan lintas batas berdarah Hamas 7 Oktober di Tel Aviv, Israel, pada 7 November 2023.
Seorang wanita melihat foto orang-orang yang diculik selama serangan lintas batas berdarah Hamas 7 Oktober di Tel Aviv, Israel, pada 7 November 2023.

Beberapa ratus ribu orang diyakini masih berada di wilayah utara di jalur serangan tersebut. Militer mengatakan koridor satu arah bagi warga untuk mengungsi ke selatan masih tersedia, dan ribuan orang telah melewatinya dalam beberapa hari terakhir. Namun banyak yang takut menggunakan jalur tersebut, yang sebagian dikuasai oleh pasukan Israel.

Warga di Gaza utara melaporkan pertempuran sengit sepanjang malam hingga Selasa pagi di pinggiran Kota Gaza. Kamp pengungsi Shati – sebuah distrik yang menampung pengungsi dari perang tahun 1948 di sekitar negara Israel dan keturunan mereka – telah dibombardir secara besar-besaran dari udara dan laut selama dua hari terakhir, kata penduduk.

Marwan Abdullah, salah satu dari ribuan orang yang berlindung di Rumah Sakit Shifa Kota Gaza, mengatakan mereka mendengar ledakan terus-menerus sepanjang malam ketika ambulans membawa korban tewas dan terluka dari kamp Shati. “Kami tidak bisa tidur. Segalanya menjadi lebih buruk dari hari ke hari,” katanya.

Sebuah serangan Senin pagi menghantam atap Rumah Sakit Shifa, menewaskan sejumlah pengungsi yang berlindung di lantai paling atas dan menghancurkan panel surya, kata Mohamed Zaqout, manajer umum semua rumah sakit di Gaza. Panel-panel tersebut telah membantu menjaga listrik tetap menyala di fasilitas tersebut, yang telah dikurangi menjadi hanya menggunakan satu generator karena kekurangan bahan bakar.

Perang tersebut juga memicu ketegangan yang lebih luas, dimana Israel dan kelompok militan Hizbullah Lebanon saling baku tembak di sepanjang perbatasan. Lebih dari 160 warga Palestina telah terbunuh di Tepi Barat yang diduduki sejak perang dimulai, terutama selama protes yang disertai kekerasan dan baku tembak dengan pasukan Israel selama penggerebekan penangkapan.

Militer mengatakan 30 tentara Israel telah tewas sejak serangan darat dimulai. Hamas dan militan lainnya terus menembakkan roket ke Israel, mengganggu kehidupan sehari-hari bahkan ketika sebagian besar dari mereka berhasil dicegat atau jatuh di space terbuka. Puluhan ribu warga Israel telah dievakuasi dari komunitas di dekat perbatasan Gaza dan Lebanon yang bergejolak.

Ratusan truk yang membawa bantuan telah diizinkan memasuki Gaza dari Mesir sejak 21 Oktober. Namun para pekerja kemanusiaan mengatakan bantuan tersebut masih jauh dari kebutuhan yang semakin meningkat. Rafah Crossing Mesir juga dibuka untuk memungkinkan ratusan pemegang paspor asing dan pasien medis meninggalkan Gaza.

Magdy melaporkan dari Kairo.

Liputan AP lengkap di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war

Supply Hyperlink : [randomize]