May 25, 2024

Nikki Haley mendapat sambutan hangat atas penampilannya dalam debat calon presiden Partai Republik yang ketiga – namun Laura Ingraham merasa terganggu dengan sumber pujian tersebut: media arus utama. (Tonton video di bawah.)

“Yah, senang sekali mendapat pemberitaan yang bagus. Saya mengerti,” kata pembawa acara Fox Information. “Tetapi secara politis, ini adalah bunuh diri bagi Nikki Haley. Tidak ada masa depan di Partai Republik bagi seseorang yang didukung oleh Politico dan The New York Instances. Jadi Nikki Haley bisa menjadi pahlawan media atau dia bisa menjadi pemimpin Partai Republik, tapi dia tidak bisa menjadi keduanya.”

Meskipun Haley tidak secara resmi didukung oleh Instances, penulis bagian Opini di sana memujinya dengan judul, “Dia Pasti Mengalahkan Semua Anak Laki-Laki.

“Tajam dan percaya diri. Dia menolak membiarkan serangan lawannya tidak terjawab,” tulis salah satu orang. “Neokonservatisme muncul kembali malam ini, dan Nikki Haley memimpin tuduhan tersebut,” kata yang lain, menyebut mantan duta besar PBB dan gubernur Carolina Selatan “masuk akal dan realistis dalam hal aborsi” sementara secara konsisten “hawkish” dalam hubungan luar negeri.

Ingraham rupanya tidak terkesan.

“Jadi jika Nikki Haley ingin mendapatkan dukungan dari Partai Republik, dia harus menjelaskan bahwa dia bukanlah pendatang kedua dari Bush dan Liz Cheney,” kata Ingraham.

Pembawa acara sayap kanan menantang Haley untuk “bepergian ke medan pertempuran dan kemudian bertengkar karena suatu tujuan yang benar-benar membuat media marah. Bagaimana tentang itu?”

Politico memuji kemampuan Haley dalam mengartikulasikan kebijakannya, menyerang pesaingnya, dan “menyampaikan kalimat-kalimat yang menjadi berita utama.”

Terlepas dari penampilan Haley, persaingan Partai Republik untuk menjadi presiden pada dasarnya tetap merupakan persaingan satu orang. Mantan Presiden Donald Trump rata-rata unggul puluhan poin atas Gubernur Florida Ron DeSantis dan Haley.

Supply Hyperlink : royalquaysoutlet.co.uk