June 20, 2024

WASHINGTON (AP) — Upaya Presiden Joe Biden untuk meredakan ketegangan dalam meningkatnya perang antara Israel dan Hamas menghadapi kemunduran besar bahkan sebelum ia berangkat ke Timur Tengah pada hari Selasa, ketika Yordania membatalkan rencana pertemuan puncak presiden dengan para pemimpin Arab setelah ledakan mematikan. di rumah sakit Gaza menewaskan ratusan orang.

Gedung Putih mengonfirmasi ketika Biden bersiap lepas landas dari Washington bahwa dia sekarang hanya berencana mengunjungi Israel. KTT Amman dibatalkan setelah pemimpin Palestina Mahmoud Abbas menarik diri sebagai protes atas ledakan tersebut, yang menurut Kementerian Kesehatan Hamas di Gaza disebabkan oleh serangan udara Israel. Militer Israel mengatakan mereka tidak terlibat dan menyalahkan roket Palestina yang salah sasaran.

“Perang dan agresi ini mendorong kawasan ini ke jurang kehancuran,” Ayman Safadi, menteri luar negeri Yordania, mengatakan kepada al-Mamlaka TV, sebuah jaringan televisi yang dikelola pemerintah. Dia mengatakan Yordania hanya akan menjadi tuan rumah KTT jika semua peserta sepakat mengenai tujuannya, yaitu untuk “menghentikan perang, menghormati kemanusiaan rakyat Palestina, dan memberikan bantuan yang layak mereka terima.”

Saat berada di dalam pesawat Air Power One dalam perjalanan ke Israel, Biden mengeluarkan pernyataan yang mengatakan dia “marah dan sangat sedih atas ledakan di rumah sakit Al Ahli Arab di Gaza, dan banyaknya korban jiwa yang diakibatkannya.”

Dia mengatakan dia berbicara “segera” setelah mendengar berita tersebut dengan Raja Abdullah II dari Yordania dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan mengatakan dia telah “mengarahkan tim keamanan nasional saya untuk terus mengumpulkan informasi tentang apa yang sebenarnya terjadi.”

“Amerika Serikat dengan tegas mendukung perlindungan kehidupan warga sipil selama konflik dan kami berduka atas para pasien, staf medis, dan orang tak berdosa lainnya yang tewas atau terluka dalam tragedi ini,” tambah Biden.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan para pejabat belum menentukan pihak mana yang harus disalahkan, dan menyebut situasi ini “sangat dinamis, berubah setiap saat” dan menambahkan bahwa “tidak pantas bagi kita untuk bereaksi terhadap laporan awal dengan satu atau lain cara. yang lain.”

Presiden AS Joe Biden menaiki Air Force One di Pangkalan Gabungan Andrews di Maryland, pada 17 Oktober 2023, dalam perjalanan ke Israel.  Biden akan mengunjungi Israel pada 18 Oktober untuk menunjukkan
Presiden AS Joe Biden menaiki Air Power One di Pangkalan Gabungan Andrews di Maryland, pada 17 Oktober 2023, dalam perjalanan ke Israel. Biden akan mengunjungi Israel pada 18 Oktober untuk menunjukkan dukungan “kuat” ketika Washington berupaya mencegah meningkatnya perang melawan Hamas di Gaza agar tidak meluas ke konflik Timur Tengah yang lebih luas. (Foto oleh MANDEL NGAN / AFP) (Foto oleh MANDEL NGAN/AFP by way of Getty Photos)

MANDEL NGAN melalui Getty Photos

“Kami tidak akan melakukan reaksi hampir secara real-time,” kata Kirby kepada wartawan di pesawat Air Power One. Dia mengatakan Yordania menyatakan tiga hari berkabung setelah ledakan rumah sakit dan Biden memahami tindakan tersebut dan merupakan bagian dari keputusan “bersama” untuk membatalkan kunjungan ke Yordania.

Pembatalan tersebut berarti Biden tidak akan bertemu dengan raja Yordania, Abbas, atau Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sissi. Namun Kirby mengatakan dia memiliki kesempatan untuk berbicara dengan para pemimpin tersebut melalui telepon ketika dia kembali ke Washington. Peristiwa yang berubah dengan cepat ini mencerminkan situasi yang semakin bergejolak yang akan menguji batas-batas pengaruh Amerika di kawasan.

Di Israel, Biden berencana bertemu dengan Netanyahu dan pejabat Israel lainnya, serta petugas pertolongan pertama Israel dan keluarga korban yang terbunuh dan disandera ketika Hamas melakukan serangan ke Israel.

Keputusan Biden untuk menempatkan dirinya di zona konflik – pada tahun yang sama ketika ia melakukan kunjungan mendadak ke Ukraina – menunjukkan kesediaannya untuk mengambil risiko pribadi dan politik ketika ia banyak berinvestasi dalam konflik luar negeri yang tidak dapat diselesaikan tanpa akhir yang jelas dan banyak peluang untuk mengatasi konflik tersebut. segala sesuatunya menjadi tidak terkendali.

Kunjungan presiden yang berisiko tinggi ini melambangkan keyakinan Biden bahwa Amerika Serikat tidak boleh mundur dari peran sentralnya di panggung world dan keyakinannya bahwa diplomasi pribadi dapat memainkan peran yang menentukan.

“Beginilah cara Joe Biden percaya bahwa politik berhasil dan sejarah dibuat,” kata Jon Alterman, wakil presiden senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional yang bekerja di Komite Hubungan Luar Negeri Senat ketika Biden menjadi anggota.

Tidak ada air, bahan bakar atau makanan yang dikirim ke Gaza sejak serangan brutal Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan lebih dari 1.400 warga Israel dan memicu perang yang sedang berlangsung. Para mediator telah berjuang untuk memecahkan kebuntuan dalam penyediaan pasokan kepada warga sipil yang putus asa, kelompok bantuan dan rumah sakit.

Ketika krisis kemanusiaan meningkat, kekhawatiran akan konflik yang meluas hingga melampaui perbatasan Gaza juga meningkat. Telah terjadi bentrokan di perbatasan utara Israel dengan Hizbullah, kelompok yang didukung Iran dan berbasis di Lebanon Selatan.

“Ada banyak hal yang salah dalam perjalanan ini,” kata Alterman.

Perjalanan Biden akan penuh dengan masalah keamanan, dan kunjungan pejabat AS lainnya terganggu oleh peluncuran roket ke Israel. Serangan udara tambahan Israel di Gaza juga dapat memicu lebih banyak kecaman pada saat Biden berniat menunjukkan solidaritas dengan sekutu terdekat Amerika Serikat di wilayah tersebut.

Amerika secara halus telah mengubah pesannya selama seminggu terakhir, mempertahankan dukungan penuhnya kepada Israel sambil perlahan-lahan meningkatkan quantity diplomatik mengenai perlunya bantuan kemanusiaan di Gaza. Biden dan para pembantunya telah mendengar prediksi yang semakin buruk mengenai potensi gambar penderitaan warga Palestina yang dapat memicu protes dan kerusuhan yang lebih luas di seluruh Timur Tengah.

Kirby mengatakan Biden akan menekan Israel untuk memastikan bantuan kemanusiaan mencapai Gaza sesegera mungkin dan terus mengalir setelahnya. Dia mengatakan presiden akan berusaha meredakan ketegangan dan berusaha memastikan bahwa perang tidak memicu konflik yang lebih dalam.

“Dia akan mendapatkan pemahaman dari Israel mengenai situasi di lapangan dan, yang lebih penting, tujuan mereka, rencana mereka, niat mereka dalam beberapa hari dan minggu mendatang,” kata Kirby tentang Biden. “Dan dia akan menanyakan beberapa pertanyaan sulit kepada mereka. Dia akan menanyakan mereka sebagai teman.”

Dia menambahkan bahwa pertanyaan tersebut tidak akan “mengancam atau bermusuhan.”

Meskipun demikian, para pejabat AS mengatakan sudah jelas bahwa toleransi Arab yang terbatas terhadap operasi militer Israel akan hilang sepenuhnya jika kondisi di Gaza memburuk.

Analisis mereka memproyeksikan bahwa kecaman langsung terhadap Israel oleh para pemimpin Arab tidak hanya akan menjadi keuntungan bagi Hamas namun kemungkinan besar akan mendorong Iran untuk meningkatkan aktivitas anti-Israel, menambah kekhawatiran bahwa konflik regional mungkin akan terjadi, menurut empat pejabat yang berbicara dengan Israel. Related Press dengan syarat anonimitas untuk membahas pemikiran administrasi inside.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang bolak-balik antara kepemimpinan Arab dan Israel menjelang kunjungan Biden, menghabiskan tujuh setengah jam pertemuan pada hari Senin di Tel Aviv dalam upaya untuk menengahi semacam perjanjian bantuan dan muncul dengan lampu hijau untuk menciptakan rencana bagaimana bantuan bisa masuk ke Gaza dan didistribusikan ke warga sipil.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berbicara dalam konferensi pers di Tel Aviv, pada 17 Oktober 2023, setelah pertemuan semalam dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.  (Foto oleh Jacquelyn Martin / POOL / AFP) (Foto oleh JACQUELYN MARTIN/POOL/AFP via Getty Images)
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berbicara dalam konferensi pers di Tel Aviv, pada 17 Oktober 2023, setelah pertemuan semalam dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. (Foto oleh Jacquelyn Martin / POOL / AFP) (Foto oleh JACQUELYN MARTIN/POOL/AFP by way of Getty Photos)

JACQUELYN MARTIN melalui Getty Photos

Tampaknya hal ini merupakan pencapaian yang sederhana, namun para pejabat AS menekankan bahwa hal ini mewakili perubahan signifikan dalam posisi Israel – bahwa Gaza akan tetap terputus dari bahan bakar, listrik, air dan pasokan penting lainnya.

Biden memiliki rekam jejak panjang dalam menunjukkan dukungan publik terhadap Israel sambil mengungkapkan keprihatinannya secara pribadi kepada warga Israel mengenai perilaku mereka.

“Dia percaya satu-satunya cara untuk memahami pikiran orang Israel adalah dengan menunjukkan empati yang mendalam, tetapi juga dengan tetap berada di sana,” kata Alterman.

Di AS, Biden jarang mendapat pujian dari Partai Republik atas kepemimpinannya terhadap Israel, namun prospek untuk memberikan bantuan tambahan masih belum pasti. Pemerintah AS mengatakan pihaknya akan meminta bantuan lebih dari $2 miliar untuk Israel dan Ukraina, meskipun Partai Republik di DPR masih mengalami kekacauan.

Konflik Israel-Palestina telah berlangsung selama beberapa dekade dan sebagian besar melibatkan pihak yang sama. Netanyahu adalah perdana menteri terlama dalam sejarah Israel. Abbas telah menjadi presiden Palestina selama hampir 20 tahun. Abdullah II telah menjadi raja sejak 1999 – Biden menyebut raja Yordania sebagai sekutu setianya di “lingkungan yang sulit.” El-Sissi adalah pemimpin terbaru, presiden sejak 2014.

Dengan puluhan ribu tentara berkumpul di sepanjang perbatasan Israel-Gaza, Israel diperkirakan akan melancarkan invasi darat – namun rencana tersebut masih belum pasti. Sementara itu, jumlah korban tewas terus bertambah. Serangan Israel di Gaza telah menewaskan sedikitnya 2.700 orang dan melukai lebih dari 9.700 orang, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Hampir dua pertiga dari mereka yang tewas adalah anak-anak, kata seorang pejabat kementerian.

1.200 orang lainnya di seluruh Gaza diyakini terkubur di bawah reruntuhan, hidup atau mati. Lebih dari 1 juta warga Palestina telah meninggalkan rumah mereka – sekitar setengah dari populasi Gaza – dan 60% kini berada di wilayah sepanjang sekitar 8 mil (14 kilometer) di selatan zona evakuasi, menurut PBB.

Penulis Related Press Josh Boak, Will Weissert dan Seung Min Kim di Washington, Josef Federman di Yerusalem dan Matthew Lee di Amman, Yordania, berkontribusi pada laporan ini.


Supply Hyperlink : [randomize]