May 25, 2024

MEXICO CITY (Reuters) — Para anggota parlemen Meksiko mendengarkan kesaksian bahwa “kita tidak sendirian” di alam semesta dan melihat dugaan sisa-sisa makhluk bukan manusia dalam sidang luar biasa yang menandai acara kongres pertama di negara Amerika Latin mengenai UFO.

Dalam sidang pada hari Selasa di FANI, akronim bahasa Spanyol untuk apa yang sekarang disebut Unidentified Anomalous Phenomena (UAP), para politisi diperlihatkan dua artefak yang diklaim oleh jurnalis Meksiko dan penggila UFO sejak lama, Jaime Maussan, sebagai mayat makhluk luar angkasa.

Spesimen tersebut tidak ada hubungannya dengan kehidupan apa pun di Bumi, kata Maussan.

Dua “tubuh” kecil yang ditampilkan dalam kotak, memiliki tiga jari di masing-masing tangan dan kepala memanjang. Maussan mengatakan mereka ditemukan di Peru dekat Garis Nazca kuno pada tahun 2017. Dia mengatakan bahwa mereka berusia sekitar 1.000 tahun, dianalisis melalui proses penanggalan karbon oleh Universitas Otonomi Nasional Meksiko (UNAM).

Temuan serupa di masa lalu ternyata adalah sisa-sisa mumi anak-anak.

Maussan mengatakan ini adalah pertama kalinya bukti semacam itu dihadirkan.

“Saya pikir ada bukti jelas bahwa kita berurusan dengan spesimen non-manusia yang tidak ada hubungannya dengan spesies lain di dunia kita dan semua kemungkinan terbuka bagi lembaga ilmiah mana pun… untuk menyelidikinya,” kata Maussan.

“Kami tidak sendirian,” tambahnya.

Sisa-sisa makhluk yang diduga ‘bukan manusia’ terlihat dipajang saat pengarahan tentang benda terbang tak dikenal, yang dikenal sebagai UFO, di istana legislatif San Lazaro, di Mexico Metropolis, Meksiko 12 September 2023. REUTERS/Henry Romero

Jose de Jesus Zalce Benitez, Direktur Institut Ilmiah untuk Kesehatan angkatan laut Meksiko, mengatakan sinar-X, rekonstruksi 3-D, dan analisis DNA telah dilakukan pada sisa-sisa tersebut.

“Saya dapat menegaskan bahwa badan-badan ini tidak ada hubungannya dengan manusia,” katanya.

UNAM pada hari Kamis menerbitkan kembali pernyataan yang pertama kali dikeluarkan pada tahun 2017, yang mengatakan bahwa pekerjaan yang dilakukan oleh Laboratorium Nasional Spektrometri Massa dengan Akselerator (LEMA) hanya dimaksudkan untuk menentukan usia sampel.

“Kami sama sekali tidak dapat mengambil kesimpulan tentang asal usul sampel tersebut,” kata pernyataan itu.

Anggota parlemen juga mendengar dari mantan pilot Angkatan Laut AS Ryan Graves, yang telah berpartisipasi dalam dengar pendapat Kongres AS tentang pengalaman pribadinya dengan UAP dan stigma dalam melaporkan penampakan tersebut.

Anggota Kongres Sergio Gutierrez, dari partai Morena yang berkuasa di bawah Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, mengatakan dia berharap sidang tersebut akan menjadi yang pertama dari acara serupa lainnya di Meksiko.

Politisi diperlihatkan dua artefak.
Politisi diperlihatkan dua artefak.

“Kita hanya punya refleksi, kekhawatiran, dan jalan untuk terus membicarakan hal ini,” kata Gutierrez.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah AS telah mengubah informasi publik tentang UAP setelah berpuluh-puluh tahun diam dan membelokkan. Pentagon telah secara aktif menyelidiki penampakan yang dilaporkan dalam beberapa tahun terakhir oleh para penerbang militer, sementara panel independen NASA yang mempelajari UFO adalah yang pertama dilakukan oleh badan antariksa tersebut.

NASA akan membahas temuan dari penelitian tersebut pada hari Kamis.

Maussan menghadapi reaksi keras dan kritik dari orang-orang skeptis pada hari Rabu yang mempertanyakan keaslian presentasinya.

“Hal ini dapat menghambat upaya untuk menangani masalah ini dengan serius,” kata seorang pengguna platform media sosial X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. “Mengapa mereka tidak menunggu sampai sebuah karya ilmiah siap untuk diterbitkan?”

(Laporan oleh Cassandra Garrison dan Reuters TV, Disunting oleh Rosalba O’Brien)


Supply Hyperlink : perfecttastyrecipes.com