May 25, 2024

SEOUL (AP) — Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Rabu bahwa negaranya menawarkan “dukungan penuh dan tanpa syarat” bagi “perjuangan suci” Rusia untuk mempertahankan kepentingan keamanannya, yang tampaknya mengacu pada perang di Ukraina. , dan mengatakan Pyongyang akan selalu mendukung Moskow dalam garis depan “anti-imperialis”.

Kim juga menyebut hubungan Korea Utara dengan Rusia sebagai “prioritas pertama.”

Para pemimpin bertemu di fasilitas peluncuran roket terpencil di Siberia untuk menghadiri pertemuan puncak yang menggarisbawahi bagaimana kepentingan mereka selaras dalam menghadapi konfrontasi yang semakin intensif dan terpisah dari negara mereka dengan Amerika Serikat.

Putin dalam sambutan pembukaannya menyambut Kim di Rusia dan mengatakan dia senang bertemu dengannya. Putin menyebutkan kerja sama ekonomi, masalah kemanusiaan dan “situasi di kawasan” di antara agenda pembicaraan mereka.

Kedua pria tersebut memulai pertemuan mereka di kosmodrom Vostochny dengan tur ke fasilitas peluncuran roket luar angkasa Soyuz-2, di mana Kim melontarkan pertanyaan kepada pejabat luar angkasa Rusia tentang roket tersebut. Kim dan Putin kemudian bertemu dengan delegasi mereka dan kemudian bertemu secara langsung, menurut juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Pertemuan tersebut terjadi beberapa jam setelah Korea Utara menembakkan dua rudal balistik ke arah laut, sehingga memperluas uji coba senjata Korea Utara yang sangat provokatif sejak awal tahun 2022, ketika Kim memanfaatkan gangguan yang disebabkan oleh perang Putin terhadap Ukraina untuk mempercepat pengembangan senjatanya.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan tidak segera mengatakan seberapa jauh rudal Korea Utara tersebut terbang. Penjaga Pantai Jepang, mengutip Kementerian Pertahanan Tokyo, mengatakan rudal-rudal tersebut kemungkinan besar telah mendarat namun tetap mendesak kapal-kapal untuk mewaspadai benda-benda yang jatuh.

Keputusan untuk bertemu di Vostochny Cosmodrome, fasilitas peluncuran satelit domestik paling penting di Rusia, menunjukkan bahwa Kim sedang mencari bantuan teknis dari Rusia untuk upayanya mengembangkan satelit pengintaian militer, yang ia gambarkan sebagai hal yang penting dalam meningkatkan ancaman rudal berkemampuan nuklirnya. Dalam beberapa bulan terakhir, Korea Utara berulang kali gagal menempatkan satelit mata-mata militer pertamanya ke orbit.

Foto-foto resmi menunjukkan bahwa Kim didampingi oleh Pak Thae Music, ketua komite ilmu pengetahuan dan teknologi antariksa Korea Utara, dan Laksamana Angkatan Laut Kim Myong Sik, yang terkait dengan upaya Korea Utara untuk memperoleh satelit mata-mata dan kapal selam rudal balistik berkemampuan nuklir, menurut kepada Kementerian Unifikasi Korea Selatan.

Ketika ditanya apakah Rusia akan membantu Korea Utara membangun satelit, Putin seperti dikutip oleh media pemerintah Rusia mengatakan “itulah sebabnya kami datang ke sini. Pemimpin DPRK menunjukkan minat yang besar terhadap teknologi roket. Mereka juga mencoba mengembangkan ruang angkasa,” menggunakan singkatan dari nama resmi Korea Utara, Republik Demokratik Rakyat Korea. Ketika ditanya mengenai kerja sama militer, Putin mengatakan “kami akan membicarakan semua masalah tanpa terburu-buru. Ada waktu.”

Layar TV menampilkan laporan rudal balistik Korea Utara dengan gambar file selama program berita di Stasiun Kereta Api Seoul di Seoul, Korea Selatan, pada 13 September 2023. Korea Utara menembakkan dua rudal balistik ke arah laut pada hari Rabu, saat pemimpin Kim Jong Un meluncur melintasi Rusia dengan kereta lapis baja menuju pertemuan dengan Presiden Vladimir Putin. Surat-surat itu berbunyi, “Korea Utara, menembakkan dua rudal balistik menjelang pertemuan antara Korea Utara dan Rusia.”

Putin menyambut limusin Kim, yang dibawa dari Pyongyang dengan kereta lapis baja khusus pemimpin Korea Utara, di pintu masuk fasilitas peluncuran dengan jabat tangan yang berlangsung sekitar 40 detik. Putin mengatakan dia “sangat senang melihat” Kim. Penerjemah Kim berterima kasih kepada Putin atas sambutan hangatnya, “meskipun sibuk.”

Bagi Putin, pertemuan dengan Kim adalah kesempatan untuk mengisi kembali simpanan amunisi yang telah terkuras habis oleh perang yang telah berlangsung selama 18 bulan. Korea Utara mungkin memiliki puluhan juta peluru artileri dan roket tua yang dibuat berdasarkan rancangan Soviet yang dapat memberikan dorongan besar bagi tentara Rusia di Ukraina, kata para analis.

Kim juga membawa Jo Chun Ryong, seorang pejabat partai berkuasa yang bertanggung jawab atas kebijakan amunisi yang bergabung dengannya dalam tur baru-baru ini ke pabrik-pabrik yang memproduksi peluru artileri dan rudal, menurut Korea Selatan.

Kim mengatakan keputusannya untuk mengunjungi Rusia empat tahun setelah kunjungan sebelumnya menunjukkan bagaimana Pyongyang “memprioritaskan kepentingan strategis” hubungannya dengan Moskow, kata kantor berita resmi Korea Utara pada hari Rabu.

Kim diperkirakan akan mencari bantuan ekonomi serta teknologi militer. Wakil Menteri Luar Negeri Andrei Rudenko mengatakan Rusia mungkin mendiskusikan bantuan kemanusiaan dengan delegasi Korea Utara, menurut kantor berita Rusia.

Kesepakatan senjata akan melanggar sanksi internasional yang didukung Rusia di masa lalu.

Lim Soo-suk, juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Selatan, mengatakan Seoul menjaga komunikasi dengan Moskow sambil memantau dengan cermat kunjungan Kim.

“Tidak ada negara anggota PBB yang boleh melanggar sanksi Dewan Keamanan terhadap Korea Utara dengan melakukan perdagangan senjata ilegal, dan tentunya tidak boleh terlibat dalam kerja sama militer dengan Korea Utara yang merusak perdamaian dan stabilitas komunitas internasional,” kata Lim dalam sebuah pengarahan. .

Amerika Serikat menuduh Korea Utara menyediakan senjata kepada Rusia, termasuk menjual peluru artileri kepada kelompok tentara bayaran Rusia, Wagner. Baik pejabat Rusia maupun Korea Utara membantah klaim tersebut.

Spekulasi mengenai kerja sama militer mereka berkembang setelah Sergei Shoigu, menteri pertahanan Rusia, mengunjungi Korea Utara pada bulan Juli. Kim kemudian mengunjungi pabrik senjatanya, yang menurut para ahli memiliki tujuan ganda, yaitu mendorong modernisasi persenjataan Korea Utara dan memeriksa artileri serta pasokan lainnya yang dapat diekspor ke Rusia.

Jurnalis Related Press Jim Heintz dan Daria Litvinova di Tallinn, Estonia; Aamer Madhani dan Matthew Lee di Washington; Edith M. Lederer di PBB, Dake Kang dan Ng Han Guan di Fangchuan, Tiongkok; Haruka Nuga dan Mari Yamaguchi di Tokyo; dan Jon Gambrell di Dubai, Uni Emirat Arab, berkontribusi.


Supply Hyperlink : napih.com