June 24, 2024

WASHINGTON (AP) — Secara umum, Ketua DPR Mike Johnson mewarisi mayoritas Partai Republik dalam kekacauan setelah pendahulunya digulingkan secara tiba-tiba bulan lalu.

Namun ketika Johnson, dari Partai Republik, mencoba membangun kembali mayoritas tipis tersebut, ia dengan cepat menghadapi faksi dan perpecahan sayap kanan yang sama yang tidak dapat dijinakkan oleh Partai Republik Kevin McCarthy dari Partai Republik California. Hal ini mengganggu agenda partai, mengesampingkan prioritas, dan meninggalkan pertanyaan yang mengganggu mengenai kemampuan pemimpin mana pun dalam memerintah.

Capitol Hill berubah menjadi kekacauan politik baru selama seminggu terakhir ketika ketegangan meningkat. Seorang senator Partai Republik menantang bos serikat pekerja Teamsters untuk berkelahi, salah satu dari beberapa ledakan yang melibatkan anggota parlemen, dan ketua baru yang belum teruji terpaksa meninggalkan jadwal partainya sendiri dan menyuruh semua orang pulang lebih awal untuk merayakan Thanksgiving.

“Tempat ini adalah sebuah stress cooker,” keluh Johnson. Mudah-mudahan, katanya, orang-orang akan “menenangkan diri.”

Namun prospek ke depannya tampaknya tidak lebih baik. Anggota DPR dari Partai Republik yang berjanji untuk memangkas belanja federal, menyelidiki Presiden Joe Biden, dan mengakhiri serangkaian kebijakan Partai Demokrat hanya mencapai kemajuan bertahap dalam prioritas mereka.

Meskipun McCarthy mencapai kesepakatan utang yang mengejutkan dengan Biden awal tahun ini yang menetapkan arah untuk mengurangi defisit federal sebesar $1,5 triliun selama dekade berikutnya, sebuah kemenangan konservatif, hal tersebut hanya terjadi di atas kertas.

Partai Republik telah gagal meloloskan semua undang-undang yang diperlukan untuk menjadikan semua pemotongan tersebut menjadi undang-undang dan telah mencabut beberapa rancangan undang-undang dari DPR. Namun, kelompok konservatif berhaluan tengah mengatakan langkah tersebut sudah keterlaluan karena faksi sayap kanan menuntut pengurangan lebih besar dalam program pemerintah.

Dengan semakin berkurangnya hari-hari sebelum kemungkinan penutupan pemerintahan, Kongres tidak punya pilihan selain meloloskan kebijakan jangka pendek lainnya yang menjaga pengeluaran federal tetap berjalan secara otomatis selama beberapa bulan lagi. Hal ini menghindari penutupan federal untuk saat ini, namun akan terjadi bentrokan berikutnya pada bulan Januari.

“Kami belum melakukan apa pun!” kata anggota DPR Chip Roy, R-Texas, sambil menyerang rekan-rekannya dalam pidato panjang ketika anggota parlemen melarikan diri ke pintu keluar.

Kaum konservatif sangat tersinggung dengan rancangan undang-undang belanja sementara, yang disebut resolusi berkelanjutan, yang mempertahankan belanja pada tingkat yang telah disepakati tahun lalu, ketika Partai Demokrat memiliki kendali penuh atas Kongres dan anggota DPR Nancy Pelosi, D-Calif., menjadi ketuanya. .

“Kapan kita akan melakukan apa yang kita katakan akan kita lakukan?” Roy mencerca. “Kapan kita akan bertindak seperti mayoritas Partai Republik dan mulai berperang?”

Keluhan serupa juga yang menyebabkan blok sayap kanan menggulingkan McCarthy pada bulan Oktober, yang merupakan penggulingan pembicara pertama dalam sejarah AS, dan akan mengancam kepemimpinan Johnson.

Kesenjangan belanja Partai Republik menggarisbawahi keterputusan antara cita-cita Partai Republik untuk memperkecil ukuran dan ruang lingkup pemerintahan dan kenyataan memotong program dan layanan di dalam negeri.

Anggota Parlemen Nick LaLota, RN.Y., adalah salah satu dari kelompok konservatif berhaluan tengah yang memilih menentang langkah prosedural mengenai undang-undang untuk mendanai Departemen Kehakiman, dan lembaga-lembaga lainnya, karena dia mengatakan pemotongan penegakan hukum akan merugikan lembaga keselamatan publik.

“Konstituen saya tidak ingin saya memilih hal itu,” katanya.

Partai Republik juga marah karena mereka telah menjalani sesi pemungutan suara tengah malam yang tak terhitung jumlahnya, mempertimbangkan ratusan amandemen – pemungutan suara untuk memangkas gaji pemerintahan Biden menjadi $1, mencoba untuk mengakhiri kebijakan “terjaga” mengenai keberagaman dan inklusi – pada paket legislatif yang pada akhirnya tidak menghasilkan apa-apa.

LaLota mengatakan setelah 10 bulan menjadi mayoritas, strateginya tidak berhasil. “Konstituen saya ingin kami melakukan pemotongan, namun mereka ingin kami melakukan pemotongan di space yang tepat,” katanya.

Rumitnya pekerjaan Kongres adalah dunia yang sedang berperang.

Biden telah meminta Kongres untuk memberikan paket belanja tambahan hampir $106 miliar untuk memberikan bantuan militer dan pemerintah ke Ukraina saat negara itu berperang melawan Rusia, dan untuk mendukung Israel dalam perang dengan Hamas dan memberikan bantuan bagi warga Palestina di Gaza. Paket tersebut juga membawa prioritas lain, termasuk memperkuat keamanan perbatasan AS-Meksiko, yang akan menjadi prioritas utama ketika anggota parlemen kembali.

Menjelang pemungutan suara, Johnson memaparkan strateginya untuk tindakan sementara tersebut, dengan memanfaatkan proposal dari kelompok sayap kanan Freedom Caucus untuk membagi rancangan undang-undang pengeluaran menjadi dua bagian, dengan pendanaan akan berakhir pada 19 Januari untuk beberapa lembaga dan kemudian pada bulan Februari. .2 untuk orang lain.

Namun kelompok konservatif menolak rencana tersebut, dan anggota kaukus mengatakan sebagian besar akan menentangnya. Johnson menolak saran mereka untuk setidaknya melampirkan paket bantuan Israel yang disahkan DPR sebagai cara untuk memaksa Senat untuk bertindak.

Anggota sayap kanan tidak menyukai strategi Johnson. Namun mereka mengatakan mereka ingin memberikan kelonggaran kepada pembicara baru tersebut untuk menemukan jalannya.

“Pembicara baru dihormati. Dia dikagumi, dia dipercaya,” kata Rep. Bob Good, R-Va. “Kau tahu, dia manusia. Dia tidak sempurna, sama seperti kita semua.”

Partai Republik sangat menyadari bahwa mayoritas tipis mereka di DPR semakin berisiko menjelang musim pemilu 2024 jika mereka tidak dapat memenuhi janji mereka kepada para pemilih. Banyak anggota parlemen dari kedua partai memilih untuk pensiun daripada terus berjuang dalam perjuangan yang sama.

Johnson membela masa kerjanya selama tiga minggu, dengan mengatakan, “Saya tidak bisa mengubah kapal induk dalam semalam.” Dia bersikeras bahwa dia berada dalam “situasi yang sangat berbeda” dari apa yang dihadapi McCarthy.

“Kami punya beberapa rencana bagus,” katanya kepada wartawan pada konferensi pers.

Namun anggota Partai Republik Garrett Graves dari Louisiana, sekutu utama McCarthy, mengatakan gagasan bahwa “dengan memilih ketua baru, Anda akan tiba-tiba memiliki semua pilihan baru yang menurut saya sedang direalisasikan, ini tidak faktual.”

Dia menambahkan: “Saya pikir ini akan terus menjadi jalan yang bergelombang di masa depan.”

Setelah Partai Demokrat di DPR memberikan suara yang diperlukan untuk membantu Johnson mencegah penutupan pemerintahan federal, pemimpin Partai Demokrat Hakeem Jeffries dari New York, yang partainya juga memberikan suara untuk membantu menggulingkan McCarthy, mengatakan dia berupaya untuk menjalin hubungan baik dengan ketua baru tersebut.

Ketika ditanya apakah dia punya saran untuk Johnson, Jeffries berkata: “Semoga berhasil.”

Supply Hyperlink : [randomize]