June 24, 2024

Mothers for Liberty, dalam beberapa tahun terakhir, telah menjadi pemain utama dalam perang budaya Amerika. Kelompok ini berada di balik peningkatan drastis upaya pelarangan buku di seluruh negeri, mempengaruhi para pemimpin lokal untuk menerapkan kebijakan anti-LGBTQ+, dan mencela para pendidik dan orang lain di masyarakat, serta mencap mereka sebagai pelaku kekerasan terhadap anak. Pada tahun 2023, Mothers for Liberty mengadakan konvensi tahunannya di Pennsylvania, yang memicu protes luas.

Sekarang mereka telah mengincar banyak dewan sekolah di negara bagian tersebut.

Terdapat 500 distrik berbeda yang tersebar di 67 distrik di Pennsylvania, dan menjelang pemilu minggu depan di negara bagian tersebut, HuffPost menemukan bahwa Mothers for Liberty telah mendukung lebih dari 50 kandidat di 28 distrik.

Menjadi terkenal pada tahun 2021, Mothers for Liberty menyebut dirinya sebagai gerakan akar rumput yang berupaya memulihkan “hak orang tua” di pemerintahan, dan terutama sistem sekolah umum di negara tersebut. Btapi itu sudah menjadi a perlengkapan penting dalam politik Partai Republik dan telah dianggap sebagai kelompok ekstremis oleh Pusat Hukum Kemiskinan Selatan.

Ariel Franchak, seorang guru sekolah negeri yang mendirikan kelompok oposisi Cease Mothers for Liberty cabang Pennsylvania di Fb, merasa dia tidak punya pilihan selain terlibat dalam politik sekolah begitu dia melihat agenda Mothers for Liberty.

“Saya tidak mulai membahas hal ini sampai mereka mulai mengacaukan buku-buku, dan mencoba mendiskriminasi komunitas LGBTQ dan menutupi sejarah,” katanya kepada HuffPost. “Mereka ingin menghancurkan semua hal baik di sekolah.”

Mothers for Liberty tidak menanggapi permintaan komentar dari HuffPost.

Setidaknya di tiga distrik sekolah, Mothers for Liberty berusaha mengambil alih seluruh dewan sekolah.

Di Distrik Sekolah Owen J. Roberts di Chester County — sekitar satu jam perjalanan dari Philadelphia — seluruh kandidat Partai Republik telah didukung oleh Mothers for Liberty. Dewan tersebut saat ini terdiri dari tujuh anggota Partai Demokrat dan dua anggota Partai Republik, dengan satu anggota Partai Republik menolak mencalonkan diri kembali.

Jennifer Munson, seorang Demokrat yang akan dipilih kembali menjadi anggota dewan, mengatakan distrik sekolah tidak akan berjalan baik jika dewan yang mayoritas berasal dari Partai Republik. Dia mengatakan Kathy DiMarino, petahana Partai Republik yang mencalonkan diri kembali, telah memberikan gambaran sekilas tentang seperti apa dewan yang didukung Mothers for Liberty.

“Selama masa COVID, dia mulai memasukkan information tentang COVID yang sangat bias, seperti mengatakan bahwa penggunaan masker sebenarnya tidak sehat,” kata Munson kepada HuffPost. “Kita tidak bisa memiliki empat orang lagi yang seperti dia.”

Di situs internet Partai Republik, kelompok tersebut dengan bangga menunjukkan dukungannya terhadap MFL – bersama dengan bagan yang menguraikan perbedaan penting antara mereka dan kandidat dari Partai Demokrat, dengan mengatakan bahwa kelompok tersebut bertujuan untuk menurunkan pajak sekolah, menjadikan penggunaan masker sebagai pilihan bagi siswa, dan melarang anak-anak transgender menggunakan kamar mandi atau bermain dengan atletik. tim yang cocok dengan identitas gender mereka. Ini adalah daftar panjang pokok pembicaraan kepanikan ethical favorit para pejuang budaya.

“Ini bukanlah kekhawatiran komunitas kami,” kata Munson. Kelompok Demokrat yang mencalonkan diri sebagai dewan sekolah telah berjanji untuk menerapkan kebijakan yang berpusat pada siswa dan fokus pada pendidikan berkualitas daripada perang budaya.

“Kami ingin menjalankan distrik sekolah,” kata Munson, membandingkan kandidat dari Partai Demokrat dengan kandidat dari Partai Republik. “Tampaknya bagi kami mereka tidak terlalu tertarik untuk menjalankan distrik sekolah.”

Distrik Sekolah South Western di York County, seperti banyak sekolah lainnya, telah terlibat dalam kemarahan palsu kaum konservatif sejak pandemi COVID-19 dimulai. Pada tahun 2021, rapat dewan sekolah dibatalkan setelah puluhan peserta menolak memakai masker, yang diwajibkan pada saat itu.

Situs internet untuk kandidat yang didukung MFL di wilayah tersebut adalah tipikal calon sayap kanan. Daftar tersebut berjanji untuk “Menghapus Agenda Politik” seperti teori ras kritis dari sekolah dan “memfokuskan kembali pada Pendidikan Tradisional.” Tidak jelas apa maksudnya.

Beberapa dari mereka yang mencalonkan diri juga terbuka tentang keyakinan agama mereka. “Saya akan memperlakukan setiap orang dengan cinta dan hormat, tapi saya tidak akan melanggar ethical saya seperti yang diajarkan berdasarkan Alkitab,” kata kandidat Justin Lighty. di situs internet. “Saya akan berdiri dan melindungi anak-anak saya dan anak-anak Anda dari virus yang sudah menginfeksi negara besar kita.”

Di distrik sekolah yang dekat dengan kota-kota yang didominasi Partai Demokrat, beberapa kandidat yang didukung oleh Mothers for Liberty lebih tenang di media sosial dan di tempat lain secara on-line. Di Distrik Sekolah Space Bulan, yang berada tepat di luar Pittsburgh tetapi condong ke Partai Republik, MFL telah mendukung seluruh kandidat Partai Republik. Namun halaman kampanye Fb tampaknya fokus pada pesan-pesan biasa yang mendesak masyarakat untuk memilih lima calon Partai Republik.

Bahkan di wilayah di mana MFL tidak berusaha untuk sepenuhnya mengambil alih dewan sekolah, HuffPost menemukan 25 distrik tambahan di mana kelompok tersebut telah mendukung satu atau lebih kandidat – yang secara eksplisit menjalankan kampanye sayap kanan yang, jika berhasil, pasti akan menimbulkan gelombang.

Di Distrik Sekolah Deer Lakes, yang terletak hanya 15 mil dari Pittsburgh, Mothers for Liberty telah mendukung Leonard Verdetto III. Lulusan perguruan tinggi berusia 29 tahun dikatakan dalam sebuah kuesioner dari Pennsylvania Household Council, sebuah organisasi sayap kanan yang mendukung kandidat lokal, bahwa dia mencalonkan diri sebagai dewan sekolah karena “kita menjadi masyarakat yang gagal.” Dia juga menggunakan keyakinan agamanya di lapangan.

Nilai-nilai tradisional dan kekeluargaan yang menjadi tulang punggung bangsa kita diselewengkan dan tidak dipraktikkan sebagaimana mestinya,” katanya. “Memiliki pendidikan tradisional yang baik… akan membantu generasi berikutnya menjadi sukses, dan siap untuk masa depan yang lebih kuat. Masa depan yang lebih kuat bersama Yesus adalah solusi nyata yang dapat menyelamatkan anak-anak, dan masa depan bangsa kita.”

Lalu ada Kelly Potteiger, itu kursi wakil dari MFL cabang Cumberland County yang mencalonkan diri sebagai dewan di Cumberland Valley Faculty District — meskipun anak-anaknya tidak bersekolah di sekolah negeri di sana. Dia mengatakan bahwa anak-anaknya bersekolah di CVSD untuk TK tetapi sekarang terdaftar di sekolah Kristen swasta.

“Mereka ingin kembali ke CVSD, namun harus ada beberapa perubahan sebelum saya dan suami merasa ini adalah pilihan terbaik,” tulisnya di situs kampanyenya. “Untuk membantu melakukan perubahan tersebut, saya memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai dewan sekolah.”

Di Bucks County, dekat Philadelphia, Mothers for Liberty telah mendukung dua kandidat di dua distrik sekolah yang berbeda. Namun sebagian masyarakat di sana sudah mengetahui apa jadinya jika MFL mengambil alih suatu distrik.

“Siswa kami telah kehilangan banyak hak mereka,” Jane Cramer, orang tua Pennridge Faculty District, kata situs berita lokal The Keystone pada bulan Juni. “Prosesnya berjalan lambat, namun dalam beberapa bulan terakhir, prosesnya semakin meningkat.”

Pada bulan Agustus, dewan sekolah Pennridge memilih untuk mengadopsi kurikulum baru dari Vermilion Training, sebuah kelompok sayap kanan kontroversial yang dituduh mempromosikan nilai-nilai Kristen konservatif.

Sejumlah kandidat, yang dikenal sebagai Shield Pennridge, telah menyuarakan dukungan terhadap kebijakan anti-LGBTQ+ yang kini diterapkan di distrik sekolah. Kandidatnya belum didukung oleh MFL, tapi itu mungkin tidak menjadi masalah karena Shield Pennridge pada dasarnya memiliki pokok pembicaraan yang sama, sama seperti berbagai kelompok lain yang bermunculan di Pennsylvania.

“Mereka mempunyai pandangan yang sama, tetapi namanya berbeda,” kata Franchak tentang kelompok sayap kanan di distrik sekolahnya sendiri.

Jelas sekali bahwa Mothers for Liberty sedang mencoba meniru kesuksesan masa lalunya. Menurut penghitungannya sendiri, MFL mendukung lebih dari 500 kandidat pada tahun 2022, dan lebih dari setengahnya memenangkan pemilu. Mereka juga mendapat pujian karena membalikkan 17 dewan sekolah di seluruh negeri.

Bagi para pendidik dan orang tua yang menentang MFL, hanya ada satu cara untuk menghentikan perambahan di sekolah-sekolah Pennsylvania.

“Kami membutuhkan lebih banyak pendukung dan sekutu, dan kami membutuhkan lebih banyak orang untuk bersuara,” kata Franchak. “Kita tidak bisa diintimidasi untuk mengikuti apa pun yang diinginkan kelompok minoritas.”

Supply Hyperlink : [randomize]