June 20, 2024

Seorang tukang listrik di New Jersey yang mencalonkan diri untuk kursi di Majelis Negara mengakui bahwa dia pernah mengolesi kotoran di pintu sebuah pusat penitipan anak – dan dia mengatakan itu adalah kesalahan Barack Obama.

Joseph Viso Jr. adalah kandidat Partai Republik untuk Distrik ke-36, tetapi, seperti yang dicatat oleh New Jersey Globe, dia memiliki catatan kriminal yang panjang yang mencakup hukuman federal dan negara bagian atas tuduhan narkoba dan senjata serta sejarah masalah keuangan.

Misalnya, pada tahun 2016, dia mengaku bersalah di pengadilan federal untuk satu tuduhan konspirasi untuk mendistribusikan metilon dan dijatuhi hukuman tiga tahun masa percobaan.

“Saya sakit melawan kanker, dan saya mendapat masalah,” kata Viso kepada Globe. “Saya harus menjual obat pereda nyeri untuk membayar asuransi kesehatan saya.”

Viso diberi masa percobaan dua tahun pada tahun 2019 setelah didakwa pada tahun 2014 memiliki senapan yang digergaji di dekat sekolah, memiliki senjata saat melakukan kejahatan dan berbagai pelanggaran narkoba.

“Mereka menggerebek rumah saya dan menemukan senjata di rumah saya,” jelasnya. “Saya tinggal di dekat sekolah.”

Ada juga saat di tahun 2013 ketika dia didakwa memiliki heroin dan menjalani hukuman tujuh hari penjara.

Namun kejahatan tersebut tidak seberat yang dituduhkan pada tahun 2009: mengolesi kotoran di pintu pusat penitipan anak di East Rutherford.

Viso berselisih dengan pusat penitipan anak, yang berada di sebelah bisnisnya, dan dia mengatakan kepada Globe bahwa karyawan penitipan anak “melecehkan anak buahku setiap hari. Mereka menilang mobil setiap kali anak buah saya parkir di pinggir jalan.”

Pada titik tertentu, katanya, dia memutuskan untuk membalas dendam dengan mengolesi kotoran di pegangan dan kunci fasilitas penitipan anak.

Setelah petugas investigasi memberi tahu Viso bahwa ada bukti video tentang tindakannya yang mencoreng kotoran, dia meminta maaf dan berkata, “Saya tidak bangga dengan apa yang saya lakukan.”

Dia mengatakan kepada Globe bahwa dia kemudian membersihkan pintu-pintu yang bernoda noda itu.

“Itu dilakukan sebelum ada yang terluka,” katanya. “Saya tidak akan mempertahankannya.”

Meskipun Viso mengakui bahwa hal itu salah, ia memberikan alasan yang aneh yang digaungkan oleh Partai Republik minggu ini yang menyalahkan Partai Demokrat atas pemecatan Ketua DPR Kevin McCarthy (R-Calif.).

“Saya masih muda. Itu adalah saat yang mengerikan, dan saya melakukan kesalahan,” kata Viso, 52 tahun. “Obama mulai menjabat tahun sebelumnya.”

Itu berarti Viso berusia 39 tahun pada saat itu, usia di mana kebanyakan orang telah belajar untuk tidak mengolesi kotoran.

Viso mencalonkan diri melawan dua petahana, dan keduanya belum mempunyai catatan tuduhan pencemaran nama baik – belum!


Supply Hyperlink : [randomize]