June 20, 2024

HONG KONG (AP) — Tingkat partisipasi pemilih anjlok hingga di bawah 30% dalam pemilihan dewan distrik pertama di Hong Kong sejak peraturan baru yang diberlakukan di bawah pedoman Beijing secara efektif mengecualikan semua kandidat pro-demokrasi, mencapai rekor terendah sejak bekas jajahan Inggris itu kembali ke pemerintahan Tiongkok pada tahun 1997. .

Menurut information resmi pada hari Senin, 27,5% dari 4,3 juta pemilih terdaftar di kota tersebut memberikan suara pada pemilu hari Minggu – jauh lebih sedikit dibandingkan rekor 71,2% yang berpartisipasi dalam pemilu terakhir yang diadakan pada puncak protes anti-pemerintah pada tahun 2019. kubu demokrasi memenangkan pemilu tersebut dengan kemenangan telak, dan ini merupakan teguran yang jelas atas cara pemerintah menangani protes tersebut.

Loyalis Beijing diperkirakan akan mengambil kendali dewan distrik setelah pemilu hari Minggu, dengan hasil yang menunjukkan partai-partai besar pro-pemerintah memenangkan sebagian besar kursi yang dipilih secara langsung.

“Anggota dewan distrik yang baru terpilih berasal dari berbagai latar belakang,” kata pemimpin Hong Kong John Lee. “Mereka akan membuat pekerjaan di daerah menjadi lebih multidimensi… lebih selaras dengan kepentingan masyarakat.”

Dewan distrik, yang terutama menangani urusan kota seperti pengorganisasian proyek konstruksi dan fasilitas umum, adalah badan politik besar terakhir di Hong Kong yang sebagian besar dipilih oleh masyarakat.

Namun berdasarkan peraturan pemilu baru yang diberlakukan berdasarkan perintah Beijing bahwa hanya “patriot” yang boleh memerintah kota tersebut, para kandidat harus mendapatkan dukungan dari setidaknya sembilan anggota komite yang ditunjuk pemerintah yang sebagian besar terdiri dari loyalis Beijing, sehingga hampir tidak mungkin bagi pro-pro-pro-demokrasi untuk melakukan pemilu. kandidat demokrasi untuk mencalonkan diri.

Amandemen yang disahkan pada bulan Juli juga memangkas proporsi kursi yang dipilih secara langsung dari sekitar 90% menjadi sekitar 20%.

Banyak aktivis pro-demokrasi terkemuka juga telah ditangkap atau meninggalkan wilayah tersebut setelah Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang keras sebagai tanggapan terhadap protes tahun 2019.

Kritikus mengatakan rendahnya jumlah pemilih mencerminkan sentimen masyarakat terhadap sistem “patriot” dan tindakan keras pemerintah terhadap perbedaan pendapat.

Rekor partisipasi terendah sebelumnya dalam pemilihan dewan sejak penyerahan kekuasaan kepada Tiongkok adalah 35,8% pada tahun 1999.

Perubahan pemilu ini semakin mempersempit kebebasan politik di kota tersebut, menyusul perombakan terpisah pada badan legislatif pada tahun 2021. Menyusul perubahan tersebut, jumlah pemilih dalam pemilu legislatif terakhir dua tahun lalu turun menjadi 30% dari 58% pada tahun 2016.

Lee pada hari Minggu mengatakan pemilihan dewan adalah “bagian terakhir dari teka-teki” dalam menerapkan prinsip “patriot” dalam mengelola kota.

Kantor tinggi Beijing untuk urusan Hong Kong pada hari Senin mengatakan pemilihan dewan membantu mempromosikan “peningkatan demokrasi.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Mao Ning mengatakan pemerintah Tiongkok yakin para anggota baru terpilih akan mampu “menjadi penghubung yang baik” antara pemerintah kota dan masyarakat Hong Kong.

Pejabat pemerintah meremehkan jumlah pemilih sebagai ukuran keberhasilan perombakan pemilu, namun meningkatkan upaya untuk mempromosikan pemilu. Pemerintahan Lee mengadakan karnaval, konser luar ruangan dan menawarkan tiket masuk free of charge ke beberapa museum untuk mendorong pemungutan suara.

Kenneth Chan, profesor di departemen studi pemerintah dan internasional di Hong Kong Baptist College, mengatakan rendahnya jumlah pemilih bukanlah akibat dari sikap apatis politik atau boikot yang terkoordinasi, melainkan “pelepasan politik yang disengaja secara luas” di bawah peraturan yang direvisi, dan sebagian besar orang memahaminya. bahwa mereka “tidak diundang.”

“Rekor jumlah pemilih yang rendah pasti sangat memalukan bagi pemerintah dan sekutunya mengingat kampanye propaganda yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mobilisasi yang terjadi di mana-mana,” katanya.

John Burns, seorang profesor kehormatan politik dan administrasi publik di Universitas Hong Kong, mengatakan jumlah pemilih yang berjumlah sekitar 28% menunjukkan “kurangnya legitimasi” untuk pemilu dan dewan baru sampai batas tertentu.

Burns mengantisipasi “sempitnya jumlah patriot” di dewan baru yang cenderung berkonsultasi dengan orang-orang yang berpikiran sama, dan hal ini mungkin membuat pemerintah tidak mengetahui keprihatinan dan pendapat masyarakat yang sebenarnya.

“Hal ini dapat menyebabkan ketidakstabilan,” katanya. “Hal ini dapat menyebabkan pemerintah tidak memahami harapan masyarakat ketika mengambil kebijakan. Pemerintah membutuhkan kerja sama aktif dari seluruh warga negara untuk menerapkan kebijakan.”

Pemilu hari Minggu diperpanjang 1,5 jam karena kegagalan sistem pendaftaran pemilih elektronik. Beberapa politisi mengatakan kesalahan ini akan mempengaruhi peluang mereka untuk menang karena beberapa warga menyerah dalam memilih sebelum pihak berwenang menerapkan rencana darurat.

David Lok, ketua Komisi Urusan Pemilihan, menolak mengomentari jumlah pemilih dan mengatakan tidak jelas apakah beberapa pemilih tidak dapat memberikan suara karena kegagalan sistem.

“Saya tidak bisa mengesampingkan kemungkinan ini,” katanya. “Jika mereka tidak dapat memilih karena kesalahan kami, saya merasa menyesal.”

Supply Hyperlink : [randomize]