June 23, 2024

NEW DELHI (AP) — KTT Kelompok 20, yang diselenggarakan oleh India awal bulan ini, membawa hasil yang sangat baik bagi Perdana Menteri Narendra Modi. Janjinya untuk menjadikan Uni Afrika sebagai anggota tetap menjadi kenyataan. Dan di bawah kepemimpinannya, kelompok yang terpecah belah menandatangani pernyataan akhir. Hal ini dipandang sebagai kemenangan kebijakan luar negeri Modi dan menentukan arah India sebagai kekuatan baru yang sedang berkembang.

Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar diperkirakan akan memanfaatkan keunggulan geopolitik India dalam pidatonya di PBB pada hari Selasa. Namun keadaan telah berubah – secara tiba-tiba – dan India naik ke podium Majelis Umum dengan membawa kekacauan diplomatik.

Pada hari Senin, pemimpin Kanada Justin Trudeau membuat klaim yang mengejutkan: India mungkin terlibat dalam pembunuhan seorang warga Sikh Kanada di pinggiran kota Vancouver pada bulan Juni.

Trudeau mengatakan ada “tuduhan yang kredibel” mengenai hubungan dengan New Delhi, namun dengan marah ditolak oleh India karena dianggap tidak masuk akal. Situasi ini sudah terpuruk sejak saat itu: Masing-masing negara mengusir seorang diplomat, India menangguhkan visa bagi warga Kanada, dan Ottawa mengatakan pihaknya mungkin akan mengurangi staf konsulat karena alasan keamanan. Hubungan antara kedua negara yang dulunya dekat ini telah merosot ke titik terendah dalam beberapa tahun terakhir.

“Dalam jangka pendek, hal ini akan membawa New Delhi kembali membumi. Ada krisis yang perlu diatasi dengan cepat namun hati-hati,” kata Michael Kugelman, direktur South Asia Institute di Wilson Middle.

KETEGANGAN SUDAH MENINGKAT

Pada hari terakhir KTT G20, Trudeau berfoto dan tersenyum bersama Modi saat para pemimpin dunia memberikan penghormatan pada peringatan Mahatma Gandhi. Namun di balik layar, ketegangan masih tinggi.

Trudeau melewatkan jamuan makan malam resmi yang diselenggarakan oleh presiden India, dan media lokal melaporkan bahwa dia dihina oleh Modi ketika dia dengan cepat “menarik diri” alih-alih pertemuan bilateral. Lebih buruk lagi, hambatan penerbangan membuatnya terdampar di New Delhi selama 36 jam. Akhirnya kembali ke Kanada, Trudeau mengatakan dia telah menyampaikan tuduhan tersebut kepada Modi di G20.

Saat India menuju PBB, tuduhan tersebut “menimbulkan keraguan atas pencapaian India di G20,” kata Happymon Jacob, pendiri Dewan Penelitian Strategis dan Pertahanan yang berbasis di New Delhi.

Perdana Menteri India Narendra Modi (kanan) berjabat tangan dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menjelang KTT Pemimpin G20 di New Delhi pada 9 September 2023. Trudeau menuduh pemerintah India terlibat dalam pembunuhan seorang warga negara Sikh Kanada dan aktivis.
Perdana Menteri India Narendra Modi (kanan) berjabat tangan dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menjelang KTT Pemimpin G20 di New Delhi pada 9 September 2023. Trudeau menuduh pemerintah India terlibat dalam pembunuhan seorang warga negara Sikh Kanada dan aktivis.

Evan Vucci/Pool/AFP melalui Getty Pictures

India telah lama mencari pengakuan yang lebih besar di PBB. Selama berpuluh-puluh tahun, negara ini mengincar kursi permanen di Dewan Keamanan, salah satu dewan tinggi paling bergengsi di dunia. Namun mereka juga bersikap kritis terhadap discussion board international, sebagian karena mereka menginginkan lebih banyak perwakilan sejalan dengan meningkatnya smooth energy yang mereka miliki.

“Dewan Keamanan PBB yang merupakan inti sistem PBB adalah foto keluarga para pemenang Perang Dunia Kedua ditambah Tiongkok,” kata Jacob. India yakin “hal ini tidak mencerminkan realitas demografi, ekonomi, dan geopolitik saat ini,” tambahnya. Kelompok elit lainnya termasuk Perancis, Rusia, Inggris dan Amerika Serikat.

Pada bulan April, Jaishankar mengatakan India, negara dengan populasi terbesar di dunia dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di antara negara-negara besar, tidak bisa diabaikan terlalu lama. Dewan Keamanan PBB, katanya, “akan dipaksa untuk memberikan keanggotaan permanen.”

Amerika Serikat, Inggris, dan sekutu India pada period Perang Dingin, Rusia, telah menyuarakan dukungan bagi keanggotaan permanennya selama bertahun-tahun. Namun birokrasi PBB telah menghentikan perluasan dewan tersebut. Dan bahkan jika hal itu berubah, Tiongkok – tetangga dan saingan regional India – kemungkinan akan memblokir permintaan tersebut.

BUKANNYA PBB, INDIA MELAKUKAN BEBERAPA LANGKAH AKHIR

Karena tidak masuk dalam badan terpenting PBB, Modi telah memastikan bahwa negaranya berada di tengah-tengah jaringan politik international yang kusut. Di satu sisi, New Delhi adalah bagian dari Quad dan G20, yang sebagian besar dipandang sebagai kelompok Barat. Di sisi lain, mereka ingin memperluas pengaruhnya di BRICS dan Organisasi Kerjasama Shanghai, yang didominasi oleh Rusia dan Tiongkok.

Kecerdasan dalam mengatur negara-negara Barat dan negara-negara lain telah menentukan kebijakan luar negeri India yang multipolar.

Pengaruh diplomatiknya semakin besar karena keengganannya untuk mengutuk Rusia atas perangnya di Ukraina, sebuah sikap yang diterima oleh banyak negara berkembang yang juga bersikap netral. Dan negara-negara Barat, yang memandang India sebagai negara yang berpengaruh penting dalam melawan Tiongkok, telah meningkatkan hubungan dengan Modi. Dengan melakukan hal ini, hal ini bisa menghilangkan kekhawatiran akan kemunduran demokrasi di bawah pemerintahannya.

Segera setelah kejadian tersebut, reaksi pertama dari sekutu Kanada di Barat – termasuk sekutu terbesarnya, Amerika Serikat – tidak terlalu antusias. Namun ketika pertikaian ini semakin mendalam, pertanyaan yang mungkin mengkhawatirkan para pejabat India adalah: Akankah kegagalan internasional baru-baru ini membahayakan hubungan baik mereka dengan negara-negara Barat?

Setelah tanggapan awal yang tidak terdengar, Gedung Putih semakin meningkatkan kekhawatirannya. “Tidak ada pengecualian khusus yang Anda dapatkan untuk tindakan seperti ini, di negara mana pun,” kata penasihat keamanan Jake Sullivan. Pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan AS sangat prihatin dengan tuduhan tersebut dan bahwa “penting bagi India untuk bekerja sama dengan Kanada dalam penyelidikan ini.”

Anggota komunitas Sikh Pakistan mengambil bagian dalam protes di Peshawar pada 20 September 2023, menyusul pembunuhan pemimpin Sikh Hardeep Singh Nijjar di Kanada.  India pada 19 September menolak
Anggota komunitas Sikh Pakistan mengambil bagian dalam protes di Peshawar pada 20 September 2023, menyusul pembunuhan pemimpin Sikh Hardeep Singh Nijjar di Kanada. India pada tanggal 19 September menolak tuduhan “tidak masuk akal” bahwa agen-agennya berada di balik pembunuhan Nijjar di Kanada, setelah tuduhan mengejutkan dari Perdana Menteri Justin Trudeau menyebabkan hubungan diplomatik yang sudah buruk ke titik terendah baru.

Abdul Majeed/AFP melalui Getty Pictures

Meskipun tidak ada bukti publik, seorang pejabat Kanada mengatakan kepada The Related Press bahwa tuduhan keterlibatan India dalam pembunuhan Hardeep Singh Nijjar, seorang separatis Sikh, didasarkan pada pengawasan terhadap diplomat India di Kanada – termasuk informasi intelijen yang diberikan oleh sekutu utamanya. Pada hari Jumat, duta besar AS untuk Kanada mengkonfirmasi hal ini, dengan mengatakan bahwa informasi yang dibagikan oleh aliansi ‘5 Eyes’ yang berbagi intelijen membantu menghubungkan India dengan pembunuhan tersebut.

Di PBB, di mana ia mengadakan konferensi pers dan pertemuan namun tidak akan berbicara mewakili negaranya pada hari Selasa, Trudeau mengatakan kepada wartawan bahwa ia tidak ingin menimbulkan masalah namun mengatakan bahwa keputusannya tidak diambil dengan mudah. Kanada, katanya, harus menegakkan supremasi hukum dan melindungi warga negaranya.

Bagi New Delhi, pertemuan PBB mungkin memberikan peluang yang memungkinkan. Diplomat India dan Kanada dapat bertemu di sela-sela pertemuan untuk mencoba menurunkan suhu dengan bantuan potensial dari Washington, kata Kugelman. Ketua delegasi Kanada, Robert Rae, menyampaikan pidatonya 10 tingkat setelah India.

Jaishankar juga dapat mengadakan pertemuan tatap muka dengan mitra utama lainnya untuk meminimalkan dampak buruk. Sejak tiba di sana, ia telah mengadakan pembicaraan dengan para menteri dari Australia, Jepang, dan Inggris.

“Mari kita perjelas: Kita tidak akan melihat para pemimpin asing menghindari atau mengisolasi Jaishankar di Majelis Umum PBB,” kata Kugelman.

Namun hal ini juga bisa memicu lebih banyak ledakan jika hal ini membawa perselisihan ke podium PBB dan para pemimpin international yang cenderung dipimpin oleh mereka. Namun pada akhirnya, India “tidak ingin pertikaian dengan Kanada hanya menjadi tontonan di sini, dan khususnya tidak menjadi pusat perhatian,” kata Kugelman. “Hal ini akan mengalihkan perhatian dari pencapaian yang ingin dipublikasikan di salah satu platform international terbesar di dunia.”


Supply Hyperlink : [randomize]