December 4, 2023

Partai Demokrat pada hari Kamis memperkenalkan Undang-Undang Akuntabilitas Algoritmik tahun 2023, sebuah undang-undang yang bertujuan untuk mencegah AI melanggengkan pengambilan keputusan yang diskriminatif di sektor-sektor seperti keuangan, perumahan, kesehatan, ketenagakerjaan, dan pendidikan.

RUU tersebut, yang disponsori oleh Senator Ron Wyden (D-Ore.) dan Cory Booker (DN.J.) di Senat dan Rep. Yvette Clarke (DN.Y.) di DPR, akan mengharuskan perusahaan yang menggunakan AI untuk menguji algoritma karena bias dan akan mengungkapkan secara terbuka keberadaan algoritma tersebut dalam daftar Komisi Perdagangan Federal. Pemerintah juga akan melengkapi badan tersebut sehingga dapat menegakkan hukum.

“Kami mengetahui terlalu banyak contoh sistem AI di dunia nyata yang memiliki algoritma yang cacat atau bias: proses otomatis yang digunakan di rumah sakit yang meremehkan kebutuhan kesehatan pasien kulit hitam; merekrut dan mempekerjakan alat-alat yang mendiskriminasi perempuan dan kandidat minoritas; sistem pengenalan wajah dengan tingkat kesalahan lebih tinggi di antara orang-orang dengan kulit lebih gelap,” kata Booker dalam sebuah pernyataan.

RUU ini muncul ketika kedua partai di Kongres memandang skeptis terhadap penerapan AI yang muncul dalam dengar pendapat dan pertemuan tertutup dengan tokoh-tokoh teknologi terkemuka.

Badan-badan federal juga berusaha keras untuk mengklarifikasi bagaimana batasan bisnis yang ada dapat diterapkan pada AI. Pada hari Selasa, Biro Perlindungan Keuangan Konsumen menekankan bahwa pemberi pinjaman harus menggunakan “alasan spesifik dan akurat” ketika mengambil tindakan yang merugikan, seperti menurunkan batas kredit seseorang, bahkan ketika AI terlibat. Pengumuman ini dimaksudkan untuk mencegah kreditor menggunakan kumpulan knowledge yang besar untuk membuat keputusan pemberian pinjaman yang tidak jelas dan tidak adil.

Dalam sidang Komite Perbankan Senat pada hari Rabu, para senator menyatakan keraguannya terhadap potensi teknologi yang dapat merusak sistem keuangan dengan cara yang tidak terduga dan bukti bahwa AI telah digunakan untuk “meningkatkan” diskriminasi dalam pinjaman dan produk keuangan.

“Etos Silicon Valley dalam bergerak cepat dan menghancurkan sesuatu berbahaya bagi sistem keuangan dan perekonomian kita secara keseluruhan,” kata Ketua komite Sherrod Brown (D-Ohio). “Jika teknologi baru tidak tercakup dalam peraturan yang ada, maka kita harus menerapkan peraturan baru, untuk menciptakan batasan yang nyata.”

Secara terpisah, Senator Richard Blumenthal (D-Conn.) dan Josh Hawley (R-Mo.) dari subkomite Kehakiman Senat untuk privasi dan teknologi merilis kerangka kerja bipartisan untuk mengatur penggunaan AI dalam keamanan nasional, keputusan konsumen dan ketenagakerjaan, serta privasi. pelanggaran.

Blumenthal dan Hawley mendukung perlunya badan pengawas federal yang baru dan perlunya pemberian lisensi dan kontrol ekspor mannequin AI dengan penggunaan “berisiko tinggi”, seperti pengenalan wajah dan kebijakan knowledge.

Mereka juga menyerukan pengungkapan wajib untuk mengingatkan pengguna ketika mereka berinteraksi atau melihat konten yang dibuat oleh mannequin AI atau ketika AI digunakan untuk membuat keputusan yang merugikan, dan untuk memberikan wawasan yang mudah kepada peneliti independen tentang mannequin dan kelemahannya. Kerangka kerja mereka juga memberikan batasan ketat pada AI dan anak-anak.

Sementara itu, perusahaan teknologi sedang melobi proses pengawasan yang “dipimpin industri” atas peraturan federal yang lebih ketat.


Supply Hyperlink : universaltalentgroup.co.uk