May 25, 2024

Mantan Presiden Donald Trump telah menerima tanggapan atas permintaannya agar dia diizinkan mendiskusikan dokumen-dokumen rahasia di rumahnya di Mar-a-Lago – sebuah klub besar yang sama di mana dia dituduh menyimpan informasi tersebut secara tidak patut.

Namun tanggapannya agak kabur.

Hakim Distrik AS Aileen Cannon tidak membahas resor golf Florida secara eksplisit. Namun dalam perintah perlindungan setebal 16 halaman yang dikeluarkan pada hari Rabu, ia tampaknya berpihak pada jaksa penuntut pemerintah yang berpendapat bahwa Trump harus membatasi kemampuan Trump untuk membahas informasi rahasia yang digunakan dalam kasus pidananya.

Mantan presiden tersebut didakwa pada bulan Juni atas penanganannya terhadap kotak-kotak dokumen rahasia pemerintah; dia diduga menyimpannya di ruang yang tidak aman di dalam klub, termasuk kamar mandi.

Pengacara Trump meminta Cannon untuk mengizinkannya mendirikan fasilitas aman yang dikenal sebagai SCIF di Mar-a-Lago – seperti yang dia lakukan ketika dia menjadi presiden.

Jaksa yang bekerja sama dengan penasihat khusus Jack Smith berpendapat bahwa mengizinkan dia meninjau informasi rahasia di rumahnya akan berarti “perlakuan khusus yang tidak akan diterima oleh terdakwa kriminal lainnya.” Klub yang menjadi tempat tinggal Trump sejak mundur dari Gedung Putih ini terbuka untuk ratusan anggota.

Perintah Cannon hanya mengatakan bahwa Trump dan timnya diharuskan mendiskusikan semua informasi rahasia di “SCIF yang terakreditasi,” yang menunjukkan bahwa ia mungkin harus melakukan perjalanan ke fasilitas tersebut untuk membahas kasusnya secara rinci.

Petugas keamanan informasi rahasia yang ditunjuk, atau CISO, bertugas memastikan Trump memiliki akses ke SCIF selama “jam kerja… dan di waktu lain berdasarkan permintaan yang wajar sebagaimana disetujui oleh CISO setelah berkonsultasi dengan Pengadilan dan Marsekal Amerika Serikat Pelayanan,” sesuai pesanan.

Pelanggaran apa pun dapat mengakibatkan hukuman pidana atau perdata tambahan bagi Trump.

Perintah tersebut tidak hanya mencakup dokumen-dokumen yang mendasari kasus tersebut, tetapi juga “informasi verbal atau informasi tidak tertulis atau tidak tercatat lainnya” yang telah dirahasiakan dan diketahui oleh Trump dan pengacaranya. Catatan mereka tentang kasus tersebut juga tunduk pada perintah, baik itu tulisan tangan, lisan, atau elektronik.

Kasus yang diawasi Cannon di Florida hanyalah satu dari dua kasus pidana federal yang menjerat Trump. Yang lainnya berbasis di Washington, DC, dan membahas upayanya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden tahun 2020. Sementara itu, Trump menghadapi tuntutan tingkat negara bagian di Georgia dan New York.

Setiap kasus telah membuat mantan presiden tersebut tunduk pada peraturan tertentu tentang apa yang dapat dia katakan sehubungan dengan proses persidangan – dan dia tampaknya berniat untuk mengambil tindakan tegas.


Supply Hyperlink : tuhan.uk