June 18, 2024

TAFEGHAGHTE, Maroko (AP) — Kerabatnya yang meninggal telah digali dan dikuburkan, namun sisa-sisa kehidupan Musa Bouissirfane sebelumnya masih terperangkap di bawah reruntuhan dan debu di reruntuhan desa Tafeghaghte yang terbuat dari batu bata lumpur di Maroko.

“Sangatlah sulit untuk kehilangan seluruh keluarga dan harta benda Anda,” kata Bouissirfane sambil berlinang air mata di masyarakat yang berjarak kurang dari dua jam perjalanan dari Marrakesh. “Kami telah kehilangan segalanya – rumah kami, ternak kami, dan semua harta benda kami.”

Kurang dari seminggu yang lalu, dia bersemangat melihat putrinya mulai duduk di bangku kelas dua. Sekarang dia berduka atas kematiannya. Jauh dari ambulans dan pihak berwenang, penduduk desa tidak dapat mengambil jenazahnya selama lebih dari 14 jam, hingga Sabtu sore. Gempa bumi juga menewaskan ibu dan ayah Bouissirfane serta seorang keponakannya. Istrinya dirawat di rumah sakit di unit perawatan intensif.

Jumlah korban gempa besar yang menewaskan lebih dari 2.800 orang terlihat jelas pada hari Senin di desa-desa terpencil seperti Tafeghaghte, di mana lebih dari separuh dari 160 penduduk diperkirakan tewas, termasuk empat anggota keluarga Bouissirfane.

Sebuah kamp yang didirikan oleh Angkatan Bersenjata Kerajaan Maroko untuk membantu misi penyelamatan korban gempa, di kota Amizmiz, dekat Marrakesh, Maroko, pada 11 September 2023.

Mosa’ab Elshamy melalui Related Press

Bouissirfane bergabung dengan para penyintas lainnya saat mereka bekerja membersihkan puing-puing dan menyelamatkan korban tewas. Mereka bekerja keras dalam suasana yang mengerikan: Buldoser menggali debu dan puing-puing dengan harapan menemukan mayat. Udara di sebagian desa dipenuhi bau busuk ternak. Orang-orang saling memperingatkan untuk tidak berjalan di dekat beberapa bangunan yang masih berdiri karena sepertinya bisa roboh kapan saja.

“Tuhan selamatkan kami,” kata Khadija Babamou, warga Amizmiz yang datang ke Tafeghaghte untuk memeriksa kerabatnya. Saat matanya mengamati sisa-sisa desa, dia menutup mulutnya dan mulai menangis sambil memeluk adiknya.

Unit darurat Maroko dan Spanyol mendiskusikan rencana di kamp militer di kota Amizmiz, dekat Marrakesh, Maroko, pada 11 September 2023.
Unit darurat Maroko dan Spanyol mendiskusikan rencana di kamp militer di kota Amizmiz, dekat Marrakesh, Maroko, pada 11 September 2023.

Mosa’ab Elshamy melalui Related Press

Juga pada hari Senin, Perdana Menteri Maroko Aziz Akhannouch bertemu dengan Raja Mohammed VI dan memberikan pidato publik pertamanya sejak gempa bumi. Perdana menteri mengatakan negara Afrika Utara berkomitmen untuk mendanai pembangunan kembali.

Meskipun Tafeghaghte telah menerima makanan dan air, mereka membutuhkan lebih banyak lagi.

“Warga tidak mampu membeli satu batu bata pun,” kata Bouissirfane, yang tinggal di tenda dan hanya membawa uang receh di sakunya.

Upaya di Tafeghaghte mencerminkan apa yang terjadi di zona bencana ketika tentara Maroko, organisasi non-pemerintah, dan tim yang dikirim oleh Spanyol, Qatar, Inggris, dan Uni Emirat Arab tiba untuk membantu upaya penyelamatan dan kebutuhan mendesak.

Sejauh ini, para pejabat Maroko telah menerima bantuan pemerintah dari organisasi non-pemerintah yang disetujui dan hanya empat negara – Spanyol, Qatar, Inggris, dan Uni Emirat Arab. Para pejabat mengatakan mereka ingin menghindari kurangnya koordinasi yang “akan menjadi kontraproduktif.”

Sebuah kamp yang didirikan oleh Unit Darurat Militer Spanyol untuk membantu misi penyelamatan korban gempa, di kota Amizmiz, dekat Marrakesh, Maroko, pada 11 September 2023.
Sebuah kamp yang didirikan oleh Unit Darurat Militer Spanyol untuk membantu misi penyelamatan korban gempa, di kota Amizmiz, dekat Marrakesh, Maroko, pada 11 September 2023.

Mosa’ab Elshamy melalui Related Press

Pendekatan ini berbeda dengan pendekatan yang dilakukan pemerintah Turki, yang meminta bantuan internasional beberapa jam setelah gempa besar terjadi awal tahun ini.

Pemimpin salah satu tim penyelamat yang menunggu di seluruh Eropa mengatakan pihak berwenang Maroko mungkin ingat kekacauan yang terjadi setelah gempa kecil pada tahun 2004, ketika tim internasional membanjiri bandara dan jalan-jalan rusak hingga ke daerah-daerah yang terkena dampak paling parah.

Pendiri Rescuers With out Borders, Arnaud Fraisse, mengatakan kepada The Related Press bahwa dia menarik tawaran organisasi tersebut untuk mengirim sembilan orang ke Maroko karena “peran kami bukanlah menemukan jenazah.”

Rumah-rumah hancur menjadi debu dan puing-puing, sehingga menyumbat kantong-kantong udara yang memungkinkan beberapa orang bertahan hidup selama berhari-hari di bawah reruntuhan.

“Orang-orang pada umumnya tercekik oleh debu,” kata Fraisse.

PBB memperkirakan 300.000 orang terkena dampak gempa berkekuatan 6,8 skala richter ini, yang menjadi lebih berbahaya karena kedalamannya yang relatif dangkal.

Sebagian besar kerusakan dan kematian terjadi di provinsi Al Haouz di Pegunungan Atlas Tinggi, di mana jalan-jalan yang curam dan berkelok-kelok tersumbat oleh puing-puing sehingga penduduk desa harus berjuang sendiri.

Ibrahim Wahdouch kehilangan dua putri kecil dan dua anggota keluarga lainnya. Dia mengatakan Tafeghaghte menyerupai zona perang.

“Tidak ada penembakan tetapi lihat sekeliling,” katanya.

Mereka yang kehilangan tempat tinggal – atau takut akan terjadinya gempa susulan – tidur di jalan-jalan kota kuno Marrakesh atau di bawah kanopi darurat di kota-kota yang hancur seperti Moulay Brahim.

Kantor berita negara MAP melaporkan bahwa buldoser dan peralatan lainnya digunakan untuk membersihkan rute. Wisatawan dan warga antri untuk mendonorkan darah. Di beberapa desa, orang-orang menangis ketika anak laki-laki dan polisi yang mengenakan helm membawa jenazah melalui jalan-jalan.

Sebuah traktor membersihkan puing-puing ketika orang-orang mencari barang-barang mereka di rumah mereka yang rusak akibat gempa bumi, di desa Tafeghaghte, dekat Marrakesh, Maroko, pada 11 September 2023.
Sebuah traktor membersihkan puing-puing ketika orang-orang mencari barang-barang mereka di rumah mereka yang rusak akibat gempa bumi, di desa Tafeghaghte, dekat Marrakesh, Maroko, pada 11 September 2023.

Mosa’ab Elshamy melalui Related Press

Lebih banyak bantuan bisa segera disalurkan ke Maroko jika ada izin pemerintah. Fraisse mengatakan sekitar 100 tim penyelamat – dengan whole sekitar 3.000 penyelamat – terdaftar di PBB untuk membantu.

“Itu tanggung jawab mereka. Mereka bisa melakukan apa pun yang mereka inginkan,” kata Fraisse, merujuk pada pihak berwenang Maroko. “Mereka tidak menelepon. Jadi saat ini kami merasa tidak perlu lagi pergi ke sana, karena kami tidak akan melakukan pekerjaan yang efektif.”

Tim pencarian dan penyelamatan Spanyol tiba di Marrakesh dan menuju ke kota pedesaan Talat N’Yaaqoub, menurut unit darurat militer Spanyol. Inggris mengirimkan tim pencari beranggotakan 60 orang dengan empat anjing, staf medis, alat pendengar, dan peralatan pemotong beton.

Prancis, yang memiliki banyak hubungan dengan Maroko dan setidaknya empat warganya termasuk di antara korban tewas, mengatakan pihak berwenang Maroko sedang mengevaluasi proposal tersebut berdasarkan kasus per kasus.

Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna mengatakan Maroko adalah “penguasa atas pilihannya, yang harus dihormati.” Dia mengumumkan dana darurat sebesar 5 juta euro ($5,4 juta) untuk kelompok non-pemerintah Maroko dan internasional yang bergegas membantu para korban.

Kota-kota besar di Perancis telah menawarkan bantuan lebih dari 2 juta euro ($2,1 juta), dan artis-artis populer mengumpulkan sumbangan.

Gempa tersebut berkekuatan awal 6,8 skala Richter, menurut Survei Geologi AS. Sebanyak 2.681 orang dipastikan tewas, hampir 1.600 di antaranya berasal dari provinsi Al Haouz yang paling parah terkena dampaknya, menurut laporan Kementerian Dalam Negeri Maroko.

Hampir semua korban tewas telah dikuburkan, pemerintah melaporkan. Lebih dari 2.500 orang terluka.

Gempa paling mematikan di Maroko adalah gempa berkekuatan 5,8 skala Richter pada tahun 1960 yang melanda dekat kota Agadir, menewaskan sedikitnya 12.000 orang. Hal ini mendorong Maroko untuk mengubah peraturan konstruksi, namun banyak bangunan, terutama rumah di pedesaan, tidak dibangun untuk tahan terhadap guncangan tersebut.

Jurnalis Related Press Mark Carlson di Tafeghaghte, Maroko; Houda Benalla di Rabat, Maroko; John Leicester, Angela Charlton, Elaine Ganley di Paris; Jill Pelanggar Hukum di London; Karel Janicek di Praha; dan Jeffrey Collins di Columbia, Carolina Selatan, berkontribusi pada laporan ini.


Supply Hyperlink : universaltalentgroup.co.uk