May 25, 2024

NEW YORK (AP) — Agen FBI diam-diam menyita ponsel dan iPad dari Walikota New York Eric Adams awal pekan ini sebagai bagian dari penyelidikan penggalangan dana politik selama kampanye tahun 2021, ungkap pengacaranya pada Jumat.

Penyitaan itu terjadi ketika Adams meninggalkan acara publik di Manhattan, menurut pernyataan dari pengacara walikota, Boyd Johnson.

“Pada Senin malam, FBI mendekati walikota setelah sebuah acara. Walikota segera memenuhi permintaan FBI dan menyediakan perangkat elektronik kepada mereka,” kata Johnson. “Walikota belum dituduh melakukan kesalahan apa pun dan terus bekerja sama dalam penyelidikan.”

Penyitaan perangkat tersebut, pertama kali dilaporkan oleh The New York Instances, terjadi empat hari setelah agen federal menggeledah rumah penggalangan dana kampanye utama Adams di Brooklyn, Brianna Suggs. Penggeledahan itu mendorong wali kota tersebut membatalkan rencana perjalanannya untuk bertemu dengan para pejabat Gedung Putih di Washington dan sebagai gantinya kembali ke New York.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Adams, mantan kapten polisi, mengatakan dia “tidak menyembunyikan apa pun.”

“Sebagai mantan anggota penegak hukum, saya berharap semua staf saya mematuhi hukum dan bekerja sama sepenuhnya dalam penyelidikan apa pun – dan saya akan terus melakukan hal itu,” katanya.

Pengungkapan penyitaan tersebut merupakan bukti paling jelas bahwa penyelidik federal tertarik pada Adams, yang sebelumnya menjaga jarak dari skandal etika yang menimpa beberapa rekannya.

Adams, seorang Demokrat, tidak mengatakan apa pun secara terbuka tentang penyitaan ponselnya ketika dia bertemu dengan wartawan pada hari Rabu dan bersikeras bahwa dia tidak mengetahui adanya kesalahan yang dilakukan oleh anggota tim kampanyenya. Dia mengatakan dia akan “terkejut” jika ada orang dalam kampanyenya yang bertindak tidak pantas.

Namun dalam pernyataannya pada hari Jumat, pengacara Adams mengatakan mereka telah “menemukan bahwa seseorang baru-baru ini bertindak tidak pantas.” Juru bicara kampanyenya menolak untuk mengidentifikasi orang yang terlibat atau mengatakan kesalahan apa yang mereka lakukan.

“Setelah mengetahui penyelidikan federal, ditemukan bahwa seseorang baru-baru ini bertindak tidak pantas. Dalam semangat transparansi dan kerja sama, perilaku ini segera dan proaktif dilaporkan kepada penyelidik,” kata Johnson, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Perwakilan pengacara AS di Manhattan dan FBI menolak berkomentar.

Fokus penyelidikan belum diungkapkan secara publik oleh jaksa, namun surat perintah penggeledahan yang diperoleh The New York Instances mengindikasikan pihak berwenang sedang memeriksa apakah tim kampanye Adams berkonspirasi dengan pemerintah Turki untuk menerima sumbangan dari sumber asing, yang disalurkan melalui donor jerami.

Surat perintah tersebut juga meminta informasi tentang penggunaan program dana pendamping Kota New York oleh Adams, yang memberikan kandidat sejumlah delapan kali lipat jumlah sumbangan pertama penduduk kota.

Selama musim panas, jaksa Manhattan mengajukan tuntutan terhadap enam orang yang diduga berusaha memanipulasi program penggalangan dana untuk menyalurkan puluhan ribu dolar untuk kampanye walikota Adams pada tahun 2021. Adams belum didakwa dalam kasus itu.

Seorang juru bicara kampanye mengatakan FBI telah mengembalikan beberapa, tapi tidak semua, perangkat Adams.

Foto-foto menunjukkan Adams berbicara Senin malam di acara kesadaran autisme di Universitas New York. Keesokan harinya, juru bicaranya mengumumkan bahwa Adams tidak akan melakukan perjalanan ke Puerto Rico untuk menghadiri konferensi tahunan yang dihadiri banyak orang oleh para pemain politik di New York.

Pada konferensi persnya hari Rabu, Adams mengatakan kepada wartawan bahwa ketidakhadirannya di konferensi tersebut adalah akibat dari “krisis fiskal yang serius” di New York, dan menambahkan bahwa tidak pantas “mengenakan kemeja berbunga-bunga sambil berbaring di pantai sambil minum margarita.” Dia sebelumnya dijadwalkan untuk menerima penghargaan kemanusiaan di konferensi tersebut, menurut brosur acara tersebut.

Politisi Demokrat ini juga menegaskan kembali pernyataan sebelumnya bahwa ia tidak mengetahui secara pribadi mengenai penggalangan dana yang tidak patut, dan tidak yakin secara pribadi ia memiliki ketakutan apa pun terhadap penyelidikan tersebut. Dia memuji Suggs, 25, sebagai “wanita muda brilian” yang “mengikuti aturan.”

Suggs menolak berkomentar melalui juru bicaranya.

Pada saat itu, kepala pengacara Balai Kota telah mengkonfirmasi bahwa pemerintah telah berkomunikasi dengan jaksa federal, namun menolak untuk membahas apa saja yang diperlukan.

Adams, 63, terpilih sebagai walikota dua tahun lalu dan menjabat sejak Januari 2022. Dia terjun ke dunia politik setelah 22 tahun berkarir di kepolisian, menjabat sebagai senator negara bagian dan menjabat sebagai presiden wilayah Brooklyn sebelum mencalonkan diri sebagai walikota. .

Sebagai seorang politikus sentris, Adams menyampaikan pesan keras terhadap kejahatan untuk meraih kemenangan dalam pemilihan pendahuluan walikota Partai Demokrat tahun 2021 sebelum mengalahkan Curtis Sliwa dari Partai Republik dalam pemilihan umum.

Pada bulan September, pejabat tinggi keselamatan gedung di Adams, Eric Ulrich, didakwa menerima suap sebesar $150.000 dan hadiah tidak pantas dari rekanan dan membalasnya dengan bantuan yang mencakup akses ke pejabat tinggi, termasuk Adams, dan bantuan berbisnis dengan kota tersebut.

Penulis Related Press Michael R. Sisak dan Karen Matthews berkontribusi pada laporan ini.

Supply Hyperlink : inggris.uk