May 25, 2024

Donald Trump mendapat pukulan keras dari kaum konservatif dan aktivis anti-aborsi karena menyebut larangan aborsi setelah enam minggu sebagai “hal yang buruk dan kesalahan besar” dalam sebuah wawancara yang disiarkan di acara “Meet the Press” NBC pada akhir pekan.

Ini adalah perubahan terbaru yang dilakukan mantan presiden tersebut yang mewujudkan undang-undang tersebut dengan menunjuk tiga hakim konservatif di Mahkamah Agung AS yang ikut serta dalam membatalkan Roe v. Wade tahun lalu. Namun Trump juga tampaknya menyadari betapa tidak populernya pembatasan aborsi ekstrem menjelang kampanye melawan Presiden Joe Biden pada tahun 2024.

Kim Reynolds, gubernur Iowa yang merupakan salah satu negara bagian yang menjadi calon presiden awal dan ingin dimenangkan oleh Trump, pada hari Selasa menentang komentar Trump tanpa menyebutkan namanya.

“Melindungi kehidupan yang tidak bersalah bukanlah hal yang buruk. Saya bangga dengan rancangan undang-undang detak jantung janin yang disahkan oleh badan legislatif Iowa dan saya menandatanganinya pada tahun 2018 dan juga pada awal tahun ini,” Reynolds menulis di X, situs net yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Marjorie Dannenfelser, presiden kelompok anti-aborsi Susan B. Anthony Professional-Life America, juga menolak komentar Trump, dengan mengatakan bahwa dia “salah” untuk menyerang gubernur Florida dan calon presiden saingannya Ron DeSantis karena menandatangani tindakan serupa menjadi undang-undang di negara bagiannya.

“Dia mengkritik undang-undang dan anggota parlemen yang bertindak, mengikuti keinginan rakyat, berdasarkan apa yang telah dia lakukan [the reversal of Roe v. Wade], kata Dannenfelser. “Kami mendesak Trump dan DeSantis untuk fokus pada rencana konkrit pro-kehidupan mereka di masa depan dan membandingkannya dengan rencana tersebut [Joe] Biden. Dia adalah lawan mereka.”

Sejak jatuhnya Roe v. Wade, banyak negara bagian yang dikuasai Partai Republik telah mengeluarkan undang-undang yang disebut “detak jantung” yang melarang aborsi segera setelah impuls listrik janin dapat dideteksi, pada sekitar minggu keenam kehamilan. Namun kebijakan ekstrim anti-aborsi Partai Republik telah berulang kali merugikan mereka dalam pemilu, pemilu negara bagian, referendum, dan pemilu di Kongres, sehingga menimbulkan kecemasan di beberapa kalangan Partai Republik.

“Untuk menang pada tahun 2024, Partai Republik harus belajar bagaimana berbicara tentang Aborsi. Masalah ini merugikan kita secara tidak perlu, namun sangat merugikan, dalam pemilu paruh waktu,” tulis Trump pada hari Selasa di platform media sosialnya, Fact Social, dengan jelas bahwa ia mendukung pengecualian terhadap pelarangan dalam kasus pemerkosaan dan inses serta untuk menyelamatkan nyawa ibu.

Meskipun komentar Trump tentang aborsi memicu kritik dari kelompok anti-aborsi dan bahkan beberapa saingannya pada tahun 2024, termasuk mantan wakil presidennya, Mike Pence, komentar tersebut tidak banyak berpengaruh pada anggota Kongres dari Partai Republik.

Beberapa senator Partai Republik yang mendukung pencalonan Trump pada tahun 2024 mengatakan minggu ini bahwa sikapnya terhadap aborsi – yang tersebar luas – tidak akan menyebabkan mereka mempertimbangkan kembali dukungan mereka.

“Dia punya pendapatnya sendiri tentang di mana seharusnya. Saya pikir tema sentralnya adalah dia senang [the question of abortion] dikembalikan ke Amerika Serikat, dan saya setuju dengan itu,” kata Senator Mike Braun (R-Ind.) pada hari Selasa.

Ketika ditanya apakah dia setuju dengan Trump bahwa rancangan undang-undang yang “detak jantung” adalah “hal yang buruk,” Senator Steve Daines (R-Mont.) memuji mantan presiden tersebut karena melakukan “lebih banyak hal untuk memajukan tujuan melindungi bayi yang belum lahir dibandingkan presiden mana pun di negara saya.” seumur hidup.”

Namun senator Partai Republik lainnya yang mengatakan mereka tidak akan mendukung Trump pada tahun 2024 mengkritik Trump karena terlalu bertele-tele mengenai isu yang sangat mereka dan kelompok konservatif lainnya rasakan.

“Dia ingin mengatakan bahwa dia adalah presiden yang paling pro-kehidupan dan kemudian dia mengatakan mungkin tidak. Saya yakin dia mencoba untuk bermain-main dengan kaum evangelis Iowa dan lainnya,” Senator Invoice Cassidy (R-La.) mengatakan kepada HuffPost.

“Harus diuji melalui jajak pendapat karena hal tersebut keluar dari mulut Presiden Trump,” tambah Senator Todd Younger (R-Ind.), seorang kritikus Trump lainnya.

Sementara itu, kubu Demokrat mengatakan bahwa komentar Trump tidak akan membodohi siapa pun dan akan sulit untuk memalsukan rekam jejak Trump mengenai hak aborsi dalam kampanye pemilihan umum.

“Dia adalah kekuatan yang paling merusak layanan kesehatan reproduksi perempuan dalam hidup kita, titik,” kata Senator Chris Murphy (D-Conn.). “Aborsi tidak akan ilegal di banyak negara bagian saat ini jika bukan karena Donald Trump.

“Dia, seperti banyak anggota Partai Republik lainnya, telah menyadari bahwa ada kerugian politik yang besar jika berada di pihak yang salah terhadap 70% perempuan Amerika. Dia tidak akan membodohi siapa pun.”


Supply Hyperlink : ufabetsave.com