July 15, 2024

Gugatan class motion telah diajukan oleh penumpang pesawat Alaska Airways yang melihat seorang pilot yang sedang tidak bertugas diduga mencoba mematikan mesin setelah mengonsumsi jamur psikedelik.

Penerbangan tanggal 22 Oktober dari Everett, Washington, ke San Francisco menyebabkan para penumpang menderita tekanan emosional yang berkelanjutan, termasuk mual pada penerbangan berikutnya, insomnia, kecemasan dan kilas balik kejadian tersebut, menurut gugatan tersebut, yang diajukan pada hari Kamis di King County Superior di Washington. Pengadilan.

“Dampaknya terhadap kesediaan mereka untuk terbang dan pengalaman penerbangan di masa depan masih belum terungkap,” bunyi pernyataan tersebut.

Gugatan yang diajukan atas nama penumpang Matthew Dolan, Theresa Stelter dan Paul Stephen, mengklaim bahwa pilot Alaska Airways, Joseph Emerson, seharusnya menjalani pemeriksaan keamanan sebelum penerbangan sebelum diizinkan masuk ke dalam kokpit pesawat, meski hanya untuk naik pesawat. di kursi lompat. Pengadilan menyebut maskapai penerbangan dan afiliasi yang mengoperasikan penerbangan tersebut, Horizon Air, sebagai tergugat.

Sebuah pesawat Horizon Air lepas landas di Bandara Internasional Portland di Oregon dalam sebuah file foto.  Horizon Air adalah maskapai penerbangan regional di Alaska Air Group, yang juga memiliki Alaska Airlines.
Sebuah pesawat Horizon Air lepas landas di Bandara Internasional Portland di Oregon dalam sebuah file foto. Horizon Air adalah maskapai penerbangan regional di Alaska Air Group, yang juga memiliki Alaska Airways.

John Gress melalui Getty Pictures

“Pilot yang duduk di kursi lompat kokpit dapat dipanggil dalam keadaan darurat,” demikian isi gugatan tersebut. “Emerson tidak hanya memberi tahu awak pesawat saat berada di udara bahwa dia tidak waras. Dia kemudian mengaku kepada pramugari bahwa dia telah mencoba membunuh semua orang.”

Emerson – yang telah mengaku tidak bersalah atas 83 dakwaan percobaan pembunuhan, 83 dakwaan membahayakan secara sembrono dan satu dakwaan membahayakan pesawat terbang, sementara juga menghadapi dakwaan federal karena mengganggu anggota awak dan pramugari penerbangan – kemudian mengatakan kepada polisi bahwa dia mengalami “gangguan saraf,” menurut pengaduan federal.

Dia mengatakan bahwa dia tidak tidur selama 40 jam, dia merasa dehidrasi, dan telah mengonsumsi jamur psikedelik, tambah keluhan tersebut. Halusinogen tersebut dikonsumsi sekitar 48 jam sebelumnya dan diminum saat berjuang melawan depresi, kata Emerson kepada polisi di Oregon setelah pesawat mendarat darurat di Portland.

“Maskapai penerbangan memerlukan peringatan,” kata pengacara penerbangan Daniel Laurence, yang Perusahaan Stritmatternya mewakili penggugat di balik gugatan baru tersebut, dalam sebuah pernyataan. “Kami memahami bahwa sebagian besar pilot adalah pahlawan setiap hari karena mengoperasikan pesawat kami dengan aman. Namun mereka tidak kebal dari sulit tidur, minum alkohol, narkoba, atau krisis kesehatan psychological.”

Perwakilan Alaska Airways mengatakan kepada HuffPost bahwa perusahaan tersebut sedang meninjau gugatan tersebut dan “sangat bangga dan bersyukur” atas cara kru menangani situasi tersebut.

“Pilot dan pramugari yang mengoperasikan Penerbangan 2059 merespons tanpa ragu-ragu untuk memastikan keselamatan semua penumpang,” kata perwakilan tersebut.

Supply Hyperlink : [randomize]