May 25, 2024

DETROIT (AP) — Kenaikan gaji sebesar 46%. Seminggu 32 jam dengan gaji 40 jam. Pemulihan pensiun tradisional.

Tuntutan yang ditekankan oleh serikat pekerja United Auto Employees yang lebih agresif terhadap Normal Motors, Stellantis dan Ford – tuntutan yang bahkan oleh presiden UAW sendiri disebut “berani” – membuat UAW semakin dekat dengan pemogokan ketika kontraknya berakhir pada 14 September.

Para pembuat mobil, yang menghasilkan keuntungan miliaran dolar, telah menolak daftar keinginan UAW. Mereka berargumen bahwa tuntutan mereka tidak realistis di tengah persaingan ketat dari Tesla dan produsen mobil asing yang berupah rendah seiring peralihan dunia dari mesin pembakaran inner ke kendaraan listrik. Kesenjangan yang lebar antara kedua belah pihak dapat berarti terjadinya pemogokan terhadap satu atau lebih produsen mobil, yang dapat menyebabkan harga kendaraan yang sudah melambung menjadi lebih tinggi.

Shawn Fain, yang memenangkan kursi kepresidenan UAW musim semi ini dalam pemilihan langsung pertama oleh para anggotanya, telah menetapkan harapan yang tinggi dan meyakinkan para anggota serikat bahwa mereka dapat memperoleh keuntungan yang signifikan jika mereka bersedia mengikuti garis piket.

Dalam pidatonya di depan parade Hari Buruh di Detroit pada hari Senin, Fain mengatakan bahwa jika perusahaan tidak memberikan kontrak yang adil, “pada tanggal 14 September, kami akan mengambil tindakan untuk mendapatkannya dengan cara apa pun yang diperlukan. .”

Fain menggambarkan pembicaraan kontrak dengan produsen mobil Detroit sebagai bentuk perang antara miliarder dan pekerja kelas menengah biasa. Bulan lalu, dalam aksi kecakapan memainkan pertunjukan di acara Fb Dwell, Fain mengutuk proposal kontrak dari Stellantis sebagai “sampah” – dan melemparkan salinannya ke keranjang sampah, “di tempatnya,” katanya.

Selama dekade terakhir, Detroit Three telah muncul sebagai pembuat keuntungan yang kuat. Mereka secara kolektif membukukan laba bersih sebesar $164 miliar selama dekade terakhir, $20 miliar di antaranya pada tahun ini. CEO dari ketiga produsen mobil besar memperoleh kompensasi tahunan jutaan dolar.

Berbicara bulan lalu kepada para pekerja Ford di sebuah pabrik di Louisville, Kentucky, Fain mengeluhkan satu standar untuk kelas korporat dan standar lainnya untuk pekerja biasa.

“Gaji mereka tidak terkendali,” katanya. “Mereka mendapatkan dana pensiun yang bahkan tidak mereka perlukan. Mereka mendapatkan layanan kesehatan terbaik. Mereka bekerja sesuai jadwal yang mereka inginkan. Mayoritas anggota kami tidak mendapatkan pensiun saat ini. Ini gila. Kami mendapatkan layanan kesehatan di bawah standar. Kami tidak bisa bekerja dari jarak jauh.”

Anggota UAW telah memberikan suara terbanyak untuk memberikan wewenang kepada para pemimpinnya untuk melakukan pemogokan. Begitu pula dengan pekerja otomotif Kanada, yang kontraknya berakhir empat hari kemudian dan telah menjadikan Ford sebagai goal mereka.

UAW belum mengatakan apakah mereka akan memilih satu produsen mobil sasaran. Hal ini dapat menyebabkan ketiganya mogok, namun hal ini dapat menghabiskan dana pemogokan serikat pekerja dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Di sisi lain, jika pemogokan hanya berlangsung selama 10 hari saja, maka ketiga produsen mobil tersebut akan mengalami kerugian sebesar hampir satu miliar dolar, berdasarkan perhitungan Anderson Financial Group. Selama pemogokan UAW selama 40 hari pada tahun 2019, GM sendiri mengalami kerugian sebesar $3,6 miliar.

Pekan lalu, serikat pekerja mengajukan tuntutan atas praktik perburuhan yang tidak adil terhadap Stellantis dan GM, yang menurut mereka belum memberikan usulan balasan. Sedangkan bagi Ford, Fain menegaskan bahwa tanggapan mereka, dengan menolak sebagian besar tuntutan serikat pekerja, “menghina nilai kita.”

Ketiga produsen mobil tersebut membantah bahwa tuduhan serikat pekerja tidak berdasar dan mereka mencari kesepakatan yang adil yang memungkinkan mereka berinvestasi di masa depan.

Marick Masters, seorang profesor bisnis di Wayne State College di Detroit, menyatakan bahwa pasar kerja AS yang kuat dan keuntungan yang sangat besar dari perusahaan-perusahaan tersebut telah memberikan pengaruh pada Fain dalam negosiasi. Selain itu, katanya, para produsen mobil siap merilis sejumlah kendaraan listrik baru yang akan tertunda karena pemogokan. Dan mereka hanya mempunyai persediaan kendaraan yang terbatas untuk menahan pemogokan yang berkepanjangan.

“Mereka rentan,” kata Masters.

“Pertanyaannya sebenarnya adalah,” katanya, “apakah para pihak bersedia untuk melakukan beberapa hal di meja perundingan? Itu masih belum terlihat.”

Bahkan Fain menggambarkan usulan serikat pekerja sebagai “berani” dalam menuntut pemulihan dana pensiun tradisional manfaat pasti bagi karyawan baru; diakhirinya tingkatan upah; kenaikan pensiun bagi pensiunan; dan — mungkin yang paling berani — 32 jam seminggu dengan gaji 40 jam.

Saat ini, pekerja UAW yang dipekerjakan setelah tahun 2007 tidak menerima pensiun manfaat pasti. Manfaat kesehatannya juga kurang besar. Selama bertahun-tahun, serikat pekerja menghentikan kenaikan gaji umum dan kehilangan kenaikan upah biaya hidup untuk membantu perusahaan mengendalikan biaya. Meskipun pekerja perakitan kelas atas memperoleh penghasilan $32,32 per jam, pekerja sementara mulai dengan upah hanya di bawah $17. Namun, pekerja penuh waktu telah menerima cek bagi hasil yang berkisar tahun ini dari $9,716 di Ford hingga $14,760 di Stellantis.

DETROIT, MICHIGAN – 4 SEPTEMBER: Anggota United Auto Employees dan lainnya berkumpul untuk rapat umum setelah berbaris di Parade Hari Buruh Detroit pada 4 September 2023 di Detroit, Michigan. Tema Parade tahun ini adalah, “Buruh Bersatu Lebih Kuat Dari Sebelumnya!”. UAW saat ini sedang dalam negosiasi kontrak dengan Tiga Besar produsen mobil Ford, Normal Motors, dan Stellantis, dan kontrak UAW saat ini akan berakhir pada 14 September. (Foto oleh Invoice Pugliano/Getty Photos)

Invoice Pugliano melalui Getty Photos

Pada Parade Hari Buruh di Detroit, para pekerja mengatakan kemungkinan besar akan terjadi pemogokan saat ini.

Jason Craig, seorang pekerja di gudang suku cadang Stellantis dekat Detroit, mengatakan bahwa perusahaannya kemungkinan besar menjadi sasaran pemogokan, namun ia mengatakan serikat pekerja mungkin akan memilih Ford karena tampaknya lebih berorientasi pada keluarga. Fain menegaskan kembali pada hari Senin bahwa ketiga perusahaan tersebut tetap menjadi goal serangan.

Mungkin masalah terbesar yang menghalangi perjanjian kontrak adalah perwakilan serikat pekerja di 10 pabrik baterai EV yang diusulkan perusahaan. Sebagian besar pabrik ini merupakan usaha patungan dengan pembuat baterai Korea Selatan, yang ingin membayar lebih sedikit.

“Para pekerja baterai ini berhak mendapatkan upah dan standar gaji yang sama dengan yang diperjuangkan oleh generasi pekerja otomotif,” kata Fain kepada para anggotanya.

Serikat pekerja khawatir bahwa karena kendaraan listrik lebih mudah dibuat, dengan lebih sedikit bagian yang bergerak, maka lebih sedikit pekerja yang dibutuhkan untuk merakitnya. Selain itu, pekerja di pabrik mesin pembakaran dan transmisi kemungkinan besar akan kehilangan pekerjaan selama masa transisi; mereka akan membutuhkan tempat untuk pergi.

Fain, seorang tukang listrik berusia 54 tahun yang keluar dari pabrik Chrysler di Kokomo, Indiana, adalah salah satu dari beberapa pemimpin buruh di seluruh perekonomian yang telah meningkatkan tuntutan mereka dan menunjukkan kekuatan mereka. Sepanjang tahun ini, telah terjadi 247 pemogokan yang melibatkan 341.000 pekerja – jumlah terbesar sejak Cornell College mulai melacak pemogokan pada tahun 2021, meskipun masih jauh di bawah angka yang terjadi pada tahun 1970an dan 1980an.

Masters berpendapat bahwa para pembuat mobil tidak akan bisa dengan cepat mengganti pekerja yang mogok. Pasar kerja yang ketat, berkurangnya minat terhadap pekerjaan di sektor manufaktur, dan upah yang relatif rendah akan menyulitkan dalam mempekerjakan pekerja dalam jumlah yang cukup.

Beberapa pekerja otomotif menganggap kontrak UPS, dengan upah tertinggi $49 per jam untuk pengemudi berpengalaman, sebagai patokan negosiasi mereka. Yang lain mengatakan mereka hanya berharap bisa mendekati angka tersebut.

Namun produsen mobil mengatakan penyelesaian yang murah hati akan membuat mereka memiliki biaya yang jauh di atas pesaing mereka saat mereka mulai memproduksi lebih banyak kendaraan listrik. Ketidakmampuan untuk menyatukan pabrik-pabrik Hyundai-Kia, Nissan, Volkswagen, Honda dan Toyota ke dalam serikat pekerja telah melemahkan pengaruh UAW, kata Harry Katz, seorang profesor ketenagakerjaan di Cornell.

Jika Anda memasukkan nilai tunjangannya, pekerja di pabrik mobil Detroit 3 menerima sekitar $60 per jam. Angka yang sama pada produsen mobil asing yang memiliki pabrik di AS hanya $40 hingga $45, kata Katz. Sebagian besar kesenjangan tersebut mencerminkan dana pensiun dan layanan kesehatan.

Jika perusahaan-perusahaan Detroit mempunyai biaya tenaga kerja yang lebih tinggi, mereka akan membebankannya kepada konsumen, sehingga membuat harga kendaraan menjadi lebih mahal, kata Sam Fiorani, seorang analis di AutoForecast Options, sebuah perusahaan konsultan.

“Lebih dari separuh kendaraan yang dibuat di AS berada di pabrik non-serikat,” katanya. “Jadi, jika Anda menaikkan harga untuk membuat kendaraan yang berserikat, Anda bisa saja kalah bersaing dengan kendaraan yang sudah dibuat di Amerika Utara.”

Pemogokan selama lebih dari beberapa minggu akan mengurangi persediaan kendaraan yang masih terbatas di supplier mobil Detroit. Dengan permintaan yang masih kuat, harga akan naik.

Anggota UAW “mengingatkan manajemen bahwa manajemen tidak dapat mengoperasikan pabrik-pabrik tersebut tanpa penyelesaian,” kata Katz.

Masters dan Katz mengatakan masih ada waktu untuk menyelesaikan masalah ini tanpa mogok kerja. Katz memperkirakan penyelesaian yang kurang dari jumlah UPS, mungkin dengan kenaikan gaji umum sebesar 3% ditambah penyesuaian biaya hidup, peningkatan kontribusi perusahaan ke akun 401(ok) untuk pekerja baru dan transisi yang lebih cepat ke gaji tertinggi.

Meski begitu, Katz menyarankan, Fain harus mendukung pernyataan kerasnya: “Dia harus membuktikan dirinya.”

Penulis AP Bruce Schreiner di Louisville, Kentucky, dan Christopher Rugaber di Washington berkontribusi pada laporan ini.


Supply Hyperlink : hutang.uk