May 25, 2024

STILLWATER, Minn. (AP) — Sebuah penjara di Minnesota telah “menyelesaikan tanpa insiden” sebuah situasi yang melibatkan sekitar 100 narapidana di satu unit perumahan yang tidak mau kembali ke sel mereka pada hari Minggu dalam apa yang oleh seorang mantan narapidana di sana disebut sebagai tindakan “menyelamatkan diri” di tengah suhu tinggi yang berbahaya di wilayah tersebut.

Situasinya “tenang, damai dan stabil sepanjang hari,” kata juru bicara Departemen Pemasyarakatan dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa “individu yang dipenjara di unit tersebut menunjukkan ketidakpuasan” karena fasilitas yang kekurangan staf harus membatasi waktu keluar narapidana dari sel mereka.

Namun para advokat yang ditempatkan di luar penjara Stillwater, yang beberapa di antaranya memiliki anggota keluarga di dalamnya, mengatakan para narapidana muak dengan panas yang berlebihan, kurangnya AC dan terbatasnya akses terhadap pancuran dan es selama masa lockdown selama dua bulan terakhir.

Penjara tersebut berada di Bayport sekitar 25 mil (40 kilometer) sebelah timur Minneapolis, yang berada di bawah peringatan cuaca panas pada sore hari karena suhu mendekati 100 derajat Fahrenheit (37,7 Celsius).

“Organisasi saya mendapat telepon dari narapidana yang sebenarnya berada di dalam” mulai pukul 6.30 pagi, kata Marvina Haynes dari Minnesota yang salah dihukum karena Reformasi Peradilan, yang saudara laki-lakinya adalah narapidana di Stillwater.

“Pagi ini, mereka memutuskan untuk tidak mengunci diri di sel mereka,” kata David Boehnke dari Komite Pengorganisasian Pekerja yang Dipenjara di Twin Cities.

Departemen tersebut mengkonfirmasi bahwa para narapidana telah berada dalam standing lockdown karena liburan akhir pekan, yang berarti mereka ditahan di sel mereka, dengan “akses terbatas di seluruh fasilitas hingga waktu di luar sel untuk mandi, menggunakan telepon dan rekreasi.” Fasilitas tersebut masih ditutup hingga saat ini, dan semua narapidana telah kembali ke sel.

Direktur eksekutif serikat pekerja yang mewakili petugas pemasyarakatan Stillwater, Bart Andersen, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa insiden tersebut “mewabah dan menyoroti kebenaran di balik operasi Departemen Pemasyarakatan MN dengan kekurangan staf yang kronis.”

Andersen mengatakan kondisi seperti itu membuat para narapidana kesal karena pembatasan program dan waktu rekreasi “ketika tidak ada cukup staf keamanan untuk melindungi fasilitas tersebut.”

Haynes, Boehnke dan Cathy Stroud Caldwell mengatakan tindakan narapidana tersebut merupakan respons dadakan terhadap kondisi yang tidak aman, termasuk akses terhadap air minum bersih, yang menurut mereka dilaporkan berwarna coklat. Departemen tersebut mengatakan klaim tersebut “tentang kurangnya air bersih di fasilitas tersebut jelas-jelas salah.”

“Mereka tidak punya waktu untuk mengatur dan membuat rencana,” kata Haynes. “Hanya saja… kami tidak akan kembali ke sel yang panas tanpa air minum dan tidak bisa mandi.”

Haynes mengatakan mereka berharap bisa bertemu dengan para pejabat “untuk membicarakan kondisi yang dialami para narapidana” dan “solusi untuk masa depan.”

Gelombang panas yang hebat di seluruh negeri telah meningkatkan kekhawatiran bagi para penghuni penjara, terutama mereka yang berada di fasilitas yang memiliki ventilasi buruk atau ber-AC.

Dua petugas pemasyarakatan tetap berada di space kontrol yang aman dan melakukan kontak dengan staf fasilitas sejak standing penguncian darurat dimulai pada pukul 8 pagi. Tidak ada yang terluka, menurut Departemen Pemasyarakatan.

Anggota tim negosiasi krisis dan Tim Respons Operasi Khusus dikerahkan “untuk sangat berhati-hati.”

Secara complete, sekitar 1.200 narapidana berada di fasilitas tersebut di tenggara Stillwater di Bayport, menurut catatan departemen. Dibangun pada tahun 1914.

Kevin Reese, pendiri organisasi peradilan pidana, Till We Are All Free, menggambarkan Stillwater sebagai “oven pizza” di musim panas. Dia dipenjara di sana selama musim panas dari tahun 2006 hingga 2009.

“Ini adalah bangunan berusia 100 tahun tanpa AC, tanpa AC sentral,” kata Reese. “Dindingnya benar-benar berkeringat.”


Supply Hyperlink : erikchisholm.uk